All about my life

Monday, 1 June 2015

Blogger Wannabe

Baru nulis sekali dua kali, sudah nyebut dirinya sendiri penulis.
Ngeblog yang isinya cuma satu dua tulisan sudah nyebut dirinya sendiri blogger.
Masak cuma sekali dua kali sudah nyebut dirinya cheff.
Baru bikin satu dua baju sudah menyebut dirinya desainer.
Baru sekali dua kali beranak sudah menyebut dirinya emak. (lah...ini beda, kaleee) *di lemparin duit se plastik kresek.
........dan lain sebagainya...dan sebagainya..

Because I love Blogging

Kira-kira itu yang saya tangkap dari tulisan pemred satu majalah wanita terkenal yang saya baca dari TL nya mak Uniek. Wuaaah....nampol banget pedesnya. Apalagi buat saya yang notabene blogger wannabe...writer wannabe...yang apalah..apalah inih.
Emang nggak boleh ya, nyebut diri kita blogger meski blog kita penuh sarang laba-laba? Emang nggak boleh ya, nyebut diri kita penulis meski baru sekali dua kali tulisan kita di muat di media?
Terus apa dong, sebutan buat para wannabe wannabe seperti saya ini? 
Bukankah sebutan itu juga semacam doa, ya? Saya sendiri, suka melabeli anak-anak saya dengan cita-cita mereka, lho. Anak saya yang cowok, dari kecil pengen jadi tentara...jadi kalo saya memanggil namanya...selalu saya tambahi "pak Jenderal Aufa". 
Kembali ke masalah profesi. Profesi itu apa? Profesi itu sama dengan pekerjaan. Kemarin aja diundang di pelatihan, di acara sharing dan launching produk...kita diundang dengan label Blogger. Lha, kalo saya dan teman2 yang disebut wannabe itu kerjaannya nulis di blog, lalu sebutannya apa dong?
Blogger wannabe? Blogger ecek-ecek? Writer wannabe? Writer ecek-ecek? *ealaaah...aku ra po2 mbak...(sambil ngasahi piring).
Yo wis lah, mbak. Kalo memang saya dan teman-teman belum pantas menyandang predikat atau profesi itu. Yang penting saya tetap pada pekerjaan saya. Ya nulis, ya jalan-jalan, ya masak, ya momong anak *profesinya rangkep-rangkep.
Eiits...tulisan saya ini, bukan tulisan untuk memprovokasi lho, ya. Damai-damai saja. 
Semoga kita semua bisa menjadi seorang blogger profesional dan melahirkan banyak karya.



36 comments:

  1. Wah mak Ika hbat langsung bikin posting. Iya aku juga gimana ya bacanya. Kalau kata sy sih ada pekerjaan yg memang harus mendapatkan sertifikasi sblm menyandang gelar keprofesian, tapi ada jg yang ngga.

    hehe. da aku mah apa atuh..:))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihii...mak Tetty, aku mah apa atuh...
      efek kepanasan karena kompornya mleduk, jadi deh tulisan curhat...
      Iya memang, kalo blogger kita cari sertifikatnya dimana, dong? haha

      Delete
  2. Aku udah tau, majalah apa. Akrab banget dengan masa lalu. Ihihihihi.... Semangat aja Mba Ika. Apakah definisi blogger?

    Tapi buat saya pribadi, saya belum berani menyebut diri blogger. Blog untuk saya masih sekedar pelampiasan hasrat terpendam. Halah. Ini masih menurut saya ya mba, Blogger itu seperti seorang penulis yang sudah konsisten dan fokus untuk mengisi blognya. Ibaratkan mempunyai media sendiri. Bahkan banyak juga teman-teman para ibu inspirator ini yang menghasilkan uang dari blog.

    Konsisten dan fokus ngisi blog. Bagi saya itulah definisi Blogger. Tapi mah, gak masalah atuh.... Blogger itu asik-asik, enjoy dan happy-lah. Mbak Ika, Mbak Tetty, Mbak Arinta, siapapun bisa juga disebut blogger. Asik-santai-seru. (Halah!)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe...iya mb Zakiah, saya pun masih kurang pede klo disebut blogger meskipun sering diundang sebagai blogger. Saya memang pengen jadi blogger, makanya rada rajin nulis....meski nggak setiap hari. Seringnya malah nulis untuk lomba meskipun belum pernah menang...hahaha

      Delete
  3. Yang penting terus menerus konsisten dan memperbaiki diri, ya Mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup betul mb yervi....pengen lebih konsisten dan selalu memperbaiki diri...

      Delete
  4. Amiinnn...
    Smoga qt bs menjadi seorang yg profesional...
    :)

    ReplyDelete
  5. Kalau aku sih sepanjang kita hepi melakukannya, ayo labelling diri sendiri ajaa...hihihi...jadi doa juga, betul deh mba ika...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi.....siap2 labelling yang positif2 ya mbak Dew...:)

      Delete
  6. saya juga baru ngeblog mbak..sepakat kalo label itu sama dengan doa. penyemangat kan tu ya, untuk benar2 mencapai label tersebut..saya belum baca sih tulisan majalah tsb, tapi saya setuju untuk segala yg menyemangati buat nulis..cahyooo para penulis :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga baru aktif lagi setelah sekian lama rehat mak Eva. Sekarang lagi lumayan semangat nih, apalagi ikut gabung sama beberapa komunitas blogger yang membuat lebih semangat berkarya.
      Cayyyoo blogger, writer...

      Delete
  7. Aku belum baca artikelnya...aduh kelihatan kudet banget...hihi

    Pokoknya semangat deh mba..saya juga baru belajar menulis neh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...itu di kompasiana juga ada beritanya, bahkan di tanggapi lho sama mb pemred nya
      Makin semangat nulis ya maak...:)

      Delete
  8. Ih, iya loh, yang penting nulis dan blogging ajah. Mau setiap hari, seminggu sekali atau sebulan sekali ya, ayo aja lah, hahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mb Wati....tapi sebenernya yang pertamakali nglabeli orang yang suka ngeblog jadi blogger itu siapa yak? hihi...
      yang penting nulis terus, nulis lagi...

      Delete
  9. Aku juga baca tulisan ituuu... Emang ngena banget, yak. Hihihiii

    Tapi mungkin yg dimaksud bu pemred itu mereka yg trrlalu membanggakan dirinya sendiri kali, yak. Hihihii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngenaaa banget ya mb Nurlina? hihi..

      Delete
  10. Wkwkwk... Jadi hits nih masalah label, jd pingin nulis jg ah di blog soal ini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo mba Noe...nulisnya yang nampol lagi...hihi

      Delete
  11. mbaaaak...
    aku pun termasuk yang waktu itu terpancing dan ikutan nyetatus tentang ini juga mbaak hehehe...
    Biasanya aku jarang banget terprovokasi untuk ikut2an ngomentarin hal yang kayak gitu, tapi entah mengapa kayaknya pas membaca statement itu kok agak gimanaaa gitu yah hehehe...

    Mudah2an aja dengan adanya statement kayak gini para blogger jadi akan semakin terpacu untuk lebih semangat lagi nulisnya yah mbaaak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin karena diriku ini masih ecek2 dan pengennya di anggep gitu ya, jadi rada panas karena kompor mleduk. Efek positive nya, jadi komit dengan diri sendiri buat lebih semangat nulis. Biar kondang macam dirimu ituh....hehehe

      Delete
  12. Wah aku blm baca tuh artikel yg nulis begitu... tapi baca ulasan mba, ya aku lbh stuju ama kamu mba... Blogger itukan artinya org yg menulis di blog.. mw tulisannya blm banyak kek, ttp aja blogger ;p .. Udhlah PD aja ama yg kita tulis... campur aduk, ato fokus ke 1 tema khusus, ttp yg ptg nulis kalo buatku ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...lha iya mb Fanny, orang kalo diundang ke event tertentu tertulis blogger lho ya. Lah, semua kan berproses...dari nulis kecil-kecilan lama-lama jadi profesional.
      siip, semangat nulis lagi, nulis terus...

      Delete
  13. kalo gitu aku apa dong hehehe
    mungkin karena penulis atau blogger gak ada jenjang pendidikannya kali ya, jadi gak ada titel penulis atau blogger dinamanya, mungkin disebutnya junior aja atau beginner

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yupz mak Indah, mau junior mau senior...kalo punya blog atau nulis blog tetep aja labelnya blogger kan

      Delete
  14. Memang tulisannya terasa sekali ya mba.. Kalau saya, as long as I enjoy it, mari kita lanjuuut hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe...mau nggak mau rada kepancing waktu itu. Label itu kan menyesuaikan pada apa yang kita kerjakan ya mb? yuuuk...lanjuuut nulis lagihh

      Delete
  15. terus kalau aku apa dong ya, baru nulis aja sekali dua kali belum pernah dimuat dimedia tapi dimuat diblog sendiri hahaa...akh yasudahlah yang penting happy blogging :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama dong kayak aku mb, tulisannya diposting sendiri di blog sendiri...hehe
      semangat ngeblog terus ya..

      Delete
  16. hiks...jadi aku ini apa ya...hmm jadi orang yg suka nulis blog aja deh (panjang bener) :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...apapun lah...sebutannya, yang penting kita tetep semangat nulis ya maak

      Delete
  17. Kalo sy yg newbie ini sebutannya apa ya Mak Ika, tukang nulis curhat kali ya hihihi! Kaya aktifitas sy ngajar les privat & lembaga, bukan guru sekolah, mungkin bisa diartikan guru abal2 ya xixixixi. Eniwei, sy nothing to loose aja, yg penting hepi ga ganggu orang hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apapun labelnya kita teteup bekerja seperti biasanya ya mb Vhoy..:)

      Delete
  18. Semoga kita melabeli diri dengan hal yang positif dan bermanfaat ya mak.. selain menjadi doa yang baik, juga bagian ikhtiar menemukan passion kita.. *_*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yupz...betul Mak, yuk ah...bikin label positif buat diri sendiri ;)

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung dan tidak meninggalkan link hidup. Jangan lupa komentarnya yaaa.....
bundafinaufara.com

ID Corners

ID Corners

KEB

BRID

Blogger Perempuan

Fun Blogging Community

IDFB

Blogger Muslimah

Gandjel Rel

IIDN

IIDN

Warung Blogger

Warung Blogger

KOPI

KOPI

Copyright © My Life on Words | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com