All about my life

Monday, 8 June 2015

Dari Hati ke Hati

Jenderal Aufa ku

"Bun, nilai ulanganku ada yang jelek", ujar mas Aufa, anak kedua saya sambil menyerahkan hasil ulangannya pada saya. 
Saya menerima kertas ulangan si mas dengan raut muka yang kecewa. (Aduuh, maapin bundamu ini ya, mas). Spontan saya buka dan melihat ada beberapa nilai yang memang kurang dan pas-pasan. Diantaranya Matematika, IPS, Bahasa Jawa dan Bahasa Inggris (padahal emaknye guru privat Bhs. Inggris). Emaknya gagal ngajarin Bahasa Inggris ke anaknya. Hiks...syediiih pemirsah.
Sebenarnya di dalam hati, pengennya langsung bilang "makanya to mas kamu itu harus..", "tuuh, kan bener kata bunda",  "kamu nggak nurut siih sama bunda","main terus sih"..bla..bla..bla... Tapi tadi saya berhasil mengalahkan setan dalam diri saya (biasanya sih, mulut ini nggak berhenti ngomel). Saya sudah berjanji pada diri saya sendiri untuk  tidak ngomel-ngomel lagi pada anak-anak.
Melihat saya yang terdiam, si mas berkata lirih "Nanti di tandatangani ya, Bun". Saya tahu si mas galau. Rasa bersalah dan takut terlihat di matanya.
"Iya, nanti ditandatangani kalau sudah dilihat Ayah", ujar saya.
Setelah beberapa saat, saya dekati si mas yang sedang bermain dengan adiknya. 
"Mas, ingat nggak cita-cita mas besok mau jadi apa", tanya saya.
Mas Aufa mengangguk "Jadi tentara".
"Kalau mau jadi tentara, sebaiknya bagaimana?", tanya saya lagi.
"Belajar".
"Kira-kira kalau mas Aufa  belajarnya lebih rajin, bisa dapat nilai bagus nggak?". Si mas mengangguk. 
"Kira-kira mas Aufa kemarin banyakan belajarnya atau banyakan mainnya?".
Eeeh si mas tersipu-sipu. Ngaku juga dia kalau lebih sering main daripada belajar. Anak-anak saya, yang pertama dan kedua kalau di suruh belajar itu alasannya macam-macam. Baru juga lima menit mulai belajar, sudah menguap berkali-kali. Ngantuk *kayaknya saya dulu nggak gitu-gitu amat deh....sepuluh menit baru ngantuk...hihi.
Pelan-pelan saya beri pengertian padanya. Bahwa cita-cita itu tidak bisa di raih begitu saja tanpa usaha. Belajar itu bukan kewajiban melainkan kebutuhan. Seperti manusia membutuhkan air kalau haus, seperti manusia membutuhkan makanan jika lapar *widiih, kadang2 keminter sayah. 
Saya jadi ingat dua tahun lalu, ketika kak Fina anak pertama saya mau UAN SD. Saya dan suami prihatin dan khawatir. Bagaimana tidak khawatir, nilai si kakak sepanjang 5 tahun sangat biasa-biasa saja. Padahal kami berencana mendaftarkannya di SMP Semarang. Ketakutan kalau-kalau si kakak tidak diterima di SMP Negeri karena nilainya kurang. Berbagai upaya saya coba agar si kakak bisa mengejar ketinggalannya, tapi hingga semester 1 di kelas 6 tak membuahkan hasil. Nilainya minim. Hingga suatu hari, saya ajak si kakak bicara dari hati ke hati layaknya orang dewasa.
Waktu itu, saya berkata "Kak, Bunda tahu kakak sudah berusaha keras untuk belajar, untuk memahami, untuk mengerti apa yang sudah diajarkan bu Guru. Ayah dan Bunda sangat menghargai usaha kerasmu. Sekarang, kakak tidak usah memikirkan bagaimana supaya nilai ujian kakak bagus, tapi berusahalah yang terbaik semampumu, sebisamu. Ayah dan Bunda hanya bisa berdoa, supaya kakak bisa mengerjakan ujian kakak dengan baik. Ayah dan Bunda terima berapapun nilaimu". 

Si kakak hanya terdiam waktu itu, entah apa yang dipikirkannya. Tapi yang saya ingat waktu itu, si kakak jadi lebih aktif belajar dan bertanya pada tantenya (Arinta, adik saya). 
Hingga kemudian, saat pengumuman hasil ujian diberikan si kakak memberikan kejutan. Surprised...si kakak menjadi juara 3 dengan nilai ujian 26,90. Mungkin bagi sebagian besar orangtua, nilai itu tidak seberapa (biasa saja). Tapi bagi saya dan suami, prestasi si kakak luar biasa. Akhirnya si kakak bisa diterima di SMP Negeri di Semarang.

Selain memotivasi belajarnya, sebisa mungkin saya dukung minatnya pada bidang lain. Misalnya si kakak seneng masak..ya sudah suruh aja kakak masak terus. Rencananya nanti si kakak akan masuk ke SMK Boga. 

Nah, kalo si mas hobinya main komputer (sejak usia 2,5 tahun). Dia hobi utak atik, gambar-gambar di komputer. Selain itu dia juga jago menyusun leggo, lho. 

Lagi main komputer
robot dari leggo buatan mas Aufa

lukisan mas Aufa di komputer

Sampai sekarang saya dan suami masih terus belajar bagaimana menjadi orangtua yang baik bagi anak-anak kami. Sebisa mungkin, kami fasilitasi kebisaan anak-anak selain bidang akademiknya. Semoga anak-anak kami kelak tidak hanya menjadi anak-anak yang pintar, tapi juga anak-anak yang beruntung. Bicara dari hati ke hati, lebih efektif daripada emosi.

34 comments:

  1. jadi ingat tulisan iniii.. http://kayusirih.blogspot.com/2013/06/berjalanlah-di-atas-kekuranganmu-maka.html

    ayo mas aufaaa...semangaaat.. bentar lg puasa, mau ke solo ngga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga awal bulan Juli bisa ke Solo, udah pada kangen sama Amay-Aga. Cuma bisa liat foto-fotonya thok...ga bisa telpon.

      Delete
  2. akupun biasanya ga bisa nahan emosi nih mba... tp memang hrs bljr nahan diri ya... apalagi kalo nerima hasil ujian jelek.. anakku sih msh PAUD, jd blm ada rapor ato ujian apapun... ntr pasti bakal aku alamin jg nih kalo dia udh msk SD :D..Siap2 dari skr jd ibu bijak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mb Fanny...sebenarnya aku tuh emosian banget, lho...hihi
      tapi ingat umur pengen bisa lebih mengendalikan emosi, pengen bisa lebih bijak menghadapi anak-anak.
      Semoga kita bisa ya mbak...

      Delete
  3. Waaa.....sama Mak...saya juga sedang belajar untuk bersabar atas hasil apapun yang didapatkan anak-anak...
    Semangat Mak....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toosss mak Putri, ternyata bicara dari hati ke hati lebih efektif dari emosi..
      Semangat juga ya mak..:)

      Delete
  4. Gak melulu tentang nilai sebenarnya Mbak Ika, cuma sistem di Indonesia memang masih condong bahwa angka menjadi tolok ukurnya. kadang2 suka sedih. Btw, mg si ganteng jadi anak cerdas yg sholeh ya. Amin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya...makanya saya dan suami segera merubah mindset saya akan nilai-nilai akademik itu. Bahwa kecerdasan tidak melulu soal nilai-nilai akademik. Saya berusaha mencari kelebihan2 anak saya di bidang yang lain.
      terima kasih doanya mb Cahaya...

      Delete
  5. Mungkin saat bermain itu anak-anak juga sedang belajar hal lain dan mengembangkan minatnya.. kita perlu lebih banyak belajar lagi daripada hanya menilai keberhasilan anak dari angka rapor. Maaf sekadar sharing pendapat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mb Titi, saya juga sedang belajar untuk itu. Terima kasih sarannya, mb...

      Delete
  6. Kalimat positiv justru malah bikin semangat ya Mak. Kesadaran anak untuk belajar justru menuntunnya sendiri. Daripada ngomel-ngomel, anak emang malah makin nolak untuk belajar. Semangat Mas Aufa, hebat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yupz betul mak Tetty....just say and think possitive thing.
      Terima kasih penyemangatnya mak...

      Delete
  7. Susah memang kalau tidak marah. Tapi melihat gaya nyengirnya Kak Aufar, dia lebih mudah dinasehatin dengan cara kalem untuk menyentuh hatinya Mak.. Semangat Kak Aufar, mainan komputer juga kegiatan mengasyikkan kok selain belajar hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener banget mak Yuni...kalo di kerasin Aufa nya malah tambah ngeselin...

      Delete
  8. Yang penting usahanya ya mak... Dan kita harus mengerti perjuangan dan usaha anak-anak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener mak Indah...apapun hasilnya, yang penting prosesnya ya Mak

      Delete
  9. terkadang anak kalau di suruh-suruh belajar atau di omelin terus itu bukan malah giat belajar tapi semakin males ya mbak,triknya bagus mbak,untuk memotivasi anak seharusnya memang begitu bicara dari hati ke hati tanpa ngomel-ngomel,hhe salut deh sama mbak udah bisa menerapkan trik sebagus ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga masih belajar terus mb Nindi, semoga bisa selalu sabar mendidik dan menghadapi anak-anak kita ya...:)

      Delete
  10. Aufaa pinter gambar ya? Keren iiiih. Lanjutkan, Nak. Bermimpilah yang tinggi dan besar <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mb Tari, Aufa sama kakaknya pinter gambar semua....
      Makasih motivasinya tante tantiiik....;)

      Delete
  11. go go mas aufaa...nailah juga agak turun nih nilainya mba, kecapean kayaknya, aku juga ngga tega nyuruh dia belajar kemarin, teler kayaknya, ah naik kelas dua SD kudu lebih baik, aamiin, emaknya mau kencangkan ikat kepala juga nemani belajar :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mb Dew...kita nya kudu memotivasi juga. Aufa naik kelas tiga, akan semakin banyak lagi tantangannya. Semoga kita bisa. Semangat, para Emak!!

      Delete
  12. Ah, mesti di noted banget ini, kadang ga sadar suka mendorong anak dengan omelan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...sama Mak, kadang msih suka ngomel juga siih tapi sudah nggak sebanyak dan sesering dulu...

      Delete
  13. gambar mas aufar keren :)

    salam kenal mbak ika :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe...makasih mb Ana..
      salam kenal diterima :)

      Delete
  14. Memang menjadi orang tua itu everyday learning banget yah mbaaaak :)
    Kadang aku merasa aku belajar lebih banyak dari anak2ku lho...

    yang jelas sih mereka mengajarkan aku supaya lebih sabar sih hehehe..
    Salam sayang buat mas Aufa yaaah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yupz...betuuul banget mb Ery. Sampai sekarang pun masih terus belajar menjadi orangtua yang baik untuk anak-anak. Terutama belajar menghadapi anak-anak ...
      salam sayang juga buat tante Ery dari mas Aufa

      Delete
  15. Aku biasanya memang lebih suka bicara dari hati ke hati pada anak, terutama masalah2 khusus. Tapi ya tetep aja sehari2 mah gampang ngomel xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emak-emak banget itu Mak...hihihi. Dulu sih, gampang banget ngomel-ngomel...tapi seiring berjalannya waktu, anak-anak semakin besar...lebih enak bicara dari hati ke hati. Emosi menguras hati, maak...hehe

      Delete
  16. Kayak adekku, mak. Biasanya kalo anak2 suka dengan komputer, belajarnya juga lewat komputer, karena lebih mudah nerima ilmunya. Dan belajarnya jadi kerasa main, soalnya dia seneng gitu. hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mb Ila, Aufa itu sukanya yang serba IT gitu deh. Makanya aku dorong dia supaya bisa lebih menemukan passionnya di IT...semoga besok dia jadi ahli komputer, doain ya mb...

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung dan tidak meninggalkan link hidup. Jangan lupa komentarnya yaaa.....
bundafinaufara.com

ID Corners

ID Corners

KEB

BRID

Blogger Perempuan

Fun Blogging Community

IDFB

Blogger Muslimah

Gandjel Rel

IIDN

IIDN

Warung Blogger

Warung Blogger

KOPI

KOPI

Copyright © My Life on Words | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com