All about my life

Friday, 22 January 2016

Petak Umpet, Permainan yang Tak Lekang oleh Waktu

credit. Petak Umpet/ Hide and Seek
Dear Friends,
Petak umpet, permainan yang tak lekang oleh waktu. Kalau diminta mengingat permainan apa yang sering dilakukan ketika masih kecil, saya pasti menjawab semuanya pernah saya mainkan. Mulai dari Betengan, Boi-boian, Lompatan, Setinan (main gundu), Plinthengan (main ketapel), Jithungan (petak umpet/ hide and seek), Patil Lele, Jamuran, Sudamanda, Bekel sampai panjat pohon pernah saya mainkan. Dulu memang saya termasuk anak yang super sibuk (sibuk main). Teman main saya banyak, baik laki-laki maupun perempuan. Makanya pengalaman main saya juga banyak. Saya dan teman-teman main biasa bermain sepulang sekolah atau sore hari sebelum mengaji. Biasanya ada kesepakatan yang dibuat tentang permainan apa yang akan dimainkan. Permainan yang paling banyak dipilih, itulah yang akan dimainkan.

Saya sendiri paling suka dengan permainan petak umpet, hide and seek dalam bahasa Inggris atau Jithungan  dalam bahasa Jawa. Ada dua versi permainan Jithungan yang sering saya dan teman-teman mainkan. Versi perorangan (individu) dan versi kelompok. Kalau versi perorangan, tempat untuk bersembunyi tidak boleh terlalu jauh dari tempat pangkalan karena yang berjaga di pangkalan hanya satu orang. Tapi kalau versi kelompok, kami boleh bersembunyi di tempat yang jauh sekalipun karena yang akan mencari kelompok yang bersembunyi dan menjaga pangkalan lebih dari satu orang. Ini yang paling saya suka, karena biasanya saya mampir ke rumah untuk makan dan minum dulu. Hehe..curang, ya.
credit. Sstt...jangan berisik, nanti ketahuan
Saat saya kecil, sekitar akhir tahun 80an listrik baru masuk desa. Saking senangnya, saya dan teman-teman bisa bermain juga di malam hari tanpa takut. Apalagi saat bulan purnama, malam haripun terang benderang. Malam Minggu adalah hari yang ditunggu-tunggu oleh saya dan teman-teman. Pasalnya hanya di malam Minggu lah, kami bebas bermain hingga malam. Saya dan teman-teman berkumpul di halaman rumah teman yang cukup luas selepas Isya. Kami berencana untuk bermain Jithungan. Jadilah kami dibagi menjadi dua kelompok. Masing-masing ketua kelompok (biasanya anak yang paling besar) melakukan suit dan siapa yang kalah akan mencari tempat persembuyian kelompok yang menang. Tetapi kalau kelompok yang menang bisa menyelinap dan berhasil memegang tempat pangkalan artinya kelompok itu bisa bersembunyi lagi. Dalam permainan ini, masing-masing kelompok juga mengatur strategi. Kelompok yang kalah, tentu membuat strategi bagaimana caranya menemukan tempat persembunyian kelompok yang menang. Begitupun sebaliknya, kelompok yang menang juga mengatur strategi agar tempat persembunyian kelompoknya tidak mudah ditemukan. Biasanya ketua kelompok akan menyembunyikan anggota kelompok yang kecil dan memilih beberapa orang untuk berpencar dan menyelinap agar bisa menyentuh pangkalan dan berteriak "Jithung". Kalau sudah ada yang berteriak Jithung, artinya kelompok tersebut menang lagi dan boleh bersembunyi lagi. Seru kan, permainannya.

Ada satu pengalaman unik dan tak akan pernah saya lupakan seumur hidup karena bermain petak umpet (Jithungan) ini. Sebagai anak yang masih tergolong kecil dibanding yang lain, saya dan dua teman lain selalu menjadi anggota yang disembunyikan agar tak tertangkap kelompok yang kalah. Kami pasrah saja ketika ketua kelompok menyembunyikan kami di sebuah lesung (tempat untuk menumbuk padi) yang ada di belakang rumah warga. Tempat untuk menumbuk padi itu memang terbilang aman untuk bersembunyi bagi anak-anak kecil seperti kami. Saya dan dua orang teman saya meringkuk di dalam lesungnya. Tapi..saking amannya, lama-lama kami bertiga sampai bosan dan mulai mengantuk karena tak kunjung ditemukan. Kami juga tak kunjung dijemput oleh kelompok kami yang lain. Akhirnya kami ketiduran dan terbangun ketika hari sudah gelap, itupun karena si embah pemilik lesung yang secara tak sengaja menemukan kami tertidur di dalam lesungnya. Akhirnya kami pulang ke rumah masing-masing dan disambut dengan omelan Ibu. Keesokan harinya kami bertiga protes pada ketua kelompok yang melupakan kami. Dengan entengnya si ketua bilang "Ngapurane yo, nyong lali nek siro melu jithungan (maaf ya, aku lupa kalau kamu ikut main petak umpet)." Huhh, enak saja. Meski begitu permainan masih selalu kami mainkan bahkan hingga kami remaja.

Permainan masa kecil sebenarnya memiliki banyak filosofi dan manfaat, yang bisa diterapkan dalam kehidupan. Diantaranya :
  • Melatih fisik motorik, permainan masa kecil (permainan tradisional) biasanya berhubungan dengan fisik, misalnya berlari, melompat, meloncat, memanjat hingga melempar. Coba bandingkan, kekuatan fisik motorik anak-anak jaman dulu dan sekarang. Beda, kan?
  • Melatih kecerdasan, permainan masa kecil kadang melibatkan aspek kognitif seperti mengatur strategi dan memecahkan masalah (problem solving).
  • Mendidik pribadi menjadi mandiri.
  • Mengembangkan sosial emosional, misalnya ketika harus bekerja sama dengan teman sepermainan, ringan tangan ketika teman yang lain membutuhkan bantuan, bersikap sabar ketika menunggu giliran main, dan sebagainya. 
Ternyata banyak juga manfaat permainan masa kecil atau permainan tradisional, ya. Semoga permainan masa kecil seperti ini tidak hilang tergerus modernisasi. Permainan petak umpet, permainan yang tak lekang oleh waktu.

"Tulisan ini diikutkan dalam Giveaway Permainan Masa Kecil yang diselenggarakan oleh Mama Calvin dan Bunda Salfa" 


32 comments:

  1. Permainan yg paling mengasyikkan dan menegangkan buat anak2 ya mbak ^-^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Muna...sampai sekarang masih sering dimainkan, lho. :)

      Delete
  2. paling sebel main petak umpet ini kalo bagian jaga melulu hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha...curhat nih mb Santi...aku malah paling seneng main ini :)

      Delete
  3. waah permainan ini ang familiar banget, banyak disukai anak2 termasuuk.akuuu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya teh...sampe sekarang permainan ini yang masih sering dimainkan..hehe

      Delete
  4. Kadang ada yang curang, sembunyi di rumah gak keluar, ternyata mampir minum trus nonton tivi, bikin sebel, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...itu aku banget mb Wati....setelah kenyang main lagi, deh

      Delete
  5. kalau di desaku permainan ini namanya 'prancis' mbak. nggak tau kenapa dinamakan begitu hahhahhaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Prancis? lucu ya...seperti nama negara..hehe. Beda daerah beda nama ya mb Diah..

      Delete
  6. main petak umpet tidak jauh dengan tertawa kalau yang aku perhatikan anak-anak saat bermain. Anak-anak suka main di dalam rumah kalau ada sepupunya datang. MBak Boi-boian itu permainan apa sih?
    Terima kasih sudah berpartisipasi ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..iya mb Lia..pokoknya ada aja yang bikin geli. Boi-boian itu permainan melempar potongan genteng pecah pake bola tenis, nanti yg jaga melempar bola ke lawannya yang mau menyusun kembali genteng pecahnya itu. hehe..

      Delete
  7. Waduh bnran ketiduran..ga kbyg jadi ibuny..ngomel2lah anakny ilang

    ReplyDelete
  8. jadi ingeee twaktu masih kecil...sering banget main petak umpet hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..asyik juga ya mba Indah, kalo mengenang masa kecil.. :D

      Delete
  9. Saya juga sering main ini, Mbak. Dulu di desa kelahiran namanya 'Jelungan' trus pas pindah ke lain kecamatan, eh udah beda lagi namanya. Namanya 'Pembela'. Hihihi.. Beda2 ya namanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi lucu-lucu ya namanya...tapi meski beda nama, permainannya sama kan ya

      Delete
  10. Saya suka waktu ngumpet tapi nggak suka waktu jaga mbak Ika hihi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata sama aja ya mb Anjar, kita semua suka ngumpetnya tapi nggak suka jaganya..hihi

      Delete
  11. Petak umpet kayaknya sudah mulai jarang dimainkan di tempat saya.
    Permainan anak-anak berkembang sesuai jamannya. Namun ada juga permainan yang lestari, masih eksis hingga sekarang. Layang-layang misalnya masih digemari oleh anak-anak maupun orang dewasa.

    Kini gadget sudah menjadi idola karena bisa main games di sana. Bukan hanya monopoli anak kota tetapi juga anak-anak di pedesaan.

    Salam hangat dari Jombang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Njih Pakdhe...mungkin tergantung daerahnya ya...di tempat saya masih ada aja yang suka main petak umpet ini...mungkin karena cara mainnya mudah.

      Salam hangat dari Semarang

      Delete
  12. Paling seru main petak umpet ini ketika kita sembunyi di tempat yang lawan kita gak bisa nemuinnya..hihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mb Rita....seru meskipun kadanng curang juga... :p

      Delete
  13. Aku pas main petak umpet dulu, tak tinggal pulang buat makan. Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nhaaa...ketahuan kan curangnya..hihi *nunjuk idung ndiri

      Delete
  14. Kalo aku dulu teriaknya "Inglo..". Gak tau juga apa artinya hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. ternyata meskipun permainannya sama tapi namanya beda-beda ya...tapi tetep seru kaan

      Delete
  15. Jadi ingat masa kecil dulu, saya selalu sembunyi di belakang yang jaga jadi bisa ten duluan

    ReplyDelete
  16. Kalo di daerah saya permainan ini di sebut alip mumpet, seru banget deh kalo main ini bareng teman waktu semasa kecil dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..iya, permainan masa kecil memang banyak yang seru..

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung dan tidak meninggalkan link hidup. Jangan lupa komentarnya yaaa.....
bundafinaufara.com

ID Corners

ID Corners

KEB

BRID

Blogger Perempuan

Fun Blogging Community

IDFB

Blogger Muslimah

Gandjel Rel

IIDN

IIDN

Warung Blogger

Warung Blogger

KOPI

KOPI

Copyright © My Life on Words | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com