All about my life

Friday, 5 February 2016

Tak Ada Alasan untuk Malu Bertanya

Dear Friends,
Tak ada alasan untuk malu bertanya. Pernah nggak sih, punya pengalaman yang memalukan sekaligus merugikan hanya karena malu bertanya? Saya sering banget. Tapi entah kenapa, saya masih saja merasa malu, takut, sok tahu dan gengsi untuk bertanya. Saya takut, orang yang saya tanyai tidak suka bila saya tanya. Saya gengsi kalau orang yang saya tanyai menganggap saya bodoh. Saya malu kalau orang yang saya tanyai tidak menjawab pertanyaan saya. Ternyata sebegitu parno nya saya, ya.  Ah, entahlah. Padahal gara-gara sifat ini saya berkali-kali dirundung kerugian.

credit. liporlara.blogspot.com

Pengalaman pertama karena malu bertanya, nilai jeblok

Saat masih duduk di bangku sekolah, saya paling tidak suka dengan pelajaran Fisika. Menurut saya, pelajaran paling susah itu ya Fisika. Dijelaskan seperti apapun saya tetap saja nggak ngerti. Kalau Guru bertanya, apakah ada yang kurang mengerti pada penjelasannya, saya malah tak pernah bertanya sedikitpun. Padahal, saya sama sekali tidak paham pada apa yang telah disampaikan. Akibatnya bisa ditebak, nilai Fisika saya selalu jeblok. Nilai yang saya dapat nggak pernah melebihi 6, bahkan lebih sering dibawahnya. Itupun karena mungkin Guru Fisika kasihan pada saya *duh, maluunya. Padahal kalau saya mau bertanya pasti Guru juga mau menjelaskan sampai saya bisa.

Pengalaman kedua karena malu bertanya, salah masuk kelas

Pengalaman ini terjadi sekitar tujuh tahun yang lalu, saat saya mendaftar kuliah S1. Ketika melakukan pendaftaran, saya diminta untuk mengisi formulir pendaftaran sendiri di komputer. Waktu itu saya belum terlalu mahir mengoperasikan komputer, apalagi dengan format isian yang ribet bin njlimet seperti itu. Meski bingung saya gengsi untuk bertanya pada petugas. Dengan percaya diri saya isi semua data. Kesalahan saya terlihat ketika nama saya tak pernah tercantum di absen mahasiswa paralel. Nilai-nilai tugas dan ujian juga tak pernah saya terima. Karena takut, saya melapor ke bagian pengajaran fakultas. Setelah ditelusuri, ternyata kesalahan itu ada pada saya. Karena saya bekerja, harusnya saya memilih masuk  di kelas paralel bukan kelas reguler. Kalau paralel hanya kuliah di akhir pekan saja, sedangkan kelas reguler harus masuk setiap hari. Rupanya pada kolom pilihan pendaftaran yang seharusnya diisi dengan kelas paralel tidak saya isi, sehingga secara otomatis saya masuk pada kelas reguler. Parah kan?

Pengalaman ketiga karena malu bertanya, uang belanja kurang

Menurut saya inilah peristiwa paling memalukan karena malu bertanya. Kejadian ini baru terjadi beberapa waktu yang lalu, saat saya belanja kebutuhan harian di minimarket. Seperti biasa, saya langsung mengambil barang-barang seperti sabun mandi, deterjen, shampo hingga minyak goreng. Biasanya setiap hari tertentu di minimarket tersebut ada promo minyak goreng ukuran 2 liter murah. Langsung saja saya ambil 2 pouch minyak. Mumpung promo, pikir saya. Setelah dihitung di kasir, jumlah yang harus saya bayarkan melebihi jumlah uang yang saya bawa. Ternyata promo untuk minyak goreng hanya berlaku di akhir pekan saja. Akhirnya belanjaan harus ditinggal dulu sementara saya mengambil uang. Ah, andai saja tadi saya tanya pada SPG dulu, pasti tak akan semalu ini.

Sebenarnya masih banyak pengalaman tak menyenangkan gegara malu bertanya ini. Sampai-sampai suami menegur, kenapa saya tidak belajar dari pengalaman. Berkali-kali melakukan kesalahan hanya karena malu dan malas bertanya.
"Makanya Bunda, kalau nggak tahu itu tanya. Nggak ada salahnya bertanya sama orang. Yang penting bertanya dengan santun, pasti yang ditanya juga menjawab dengan santun juga," kata suami dengan nada sedikit kesal. "Masak kalah sama anak-anak," lanjutnya.
Betul juga ya apa yang dikatakan suami saya. Nggak ada salahnya untuk bertanya. Nggak ada juga alasan untuk malu bertanya. Mungkin ada baiknya juga saya belajar bertanya dari anak-anak. Anak-anak tak pernah malu untuk bertanya. Ada saja yang selalu mereka tanyakan.
Mengapa begini, mengapa begitu?
Kok bisa begini, kok bisa begitu?
Ini namanya apa, itu namanya apa?
Ditambah lagi dengan rasa ingin tahunya yang tinggi, anak-anak tak akan berhenti bertanya hingga mendapatkan jawaban. Sebagai orangtua, tentu harus bisa menjadi sumber informasi bagi anak-anak kita, kan.

Seperti halnya yang dilakukan oleh BNI. Baru-baru ini BNI menyediakan fitur #AskBNI sebagai wadah bagi para nasabah untuk bertanya tentang apapun yang memungkinkan kita mendapatkan informasi yang tepat dan lengkap tentang BNI. Langkah ini merupakan realisasi terhadap kebutuhan nasabah akan informasi dan layanan BNI dengan cepat, tepat dan akurat melalui twitter.

foto credit. Peluncuran BNI Twitter Hashtag
dok.pri follow @BNI46
Untuk menggunakan BNI twitter hashtag ini cukup mudah. Pertama kita harus memiliki akun twitter dan menjadi follower dari @BNI46dan menuliskan pertanyaan dengan hashtag #AskBNI melalui Direct Message (DM). Nanti kita akan mendapatkan informasi tentang cara menggunakan fitur #AskBNI. Selain itu kita juga bisa mendapatkan berbagai informasi seperti informasi tentang produk dan layanan BNI, Taplus, Debit Card, Taplus Muda, Chelsea FC Payment Cards hingga informasi promo travel, hotel dan restoran.

credit. Cara menggunakan twitter hashtag #AskBNI
Dengan hadirnya fitur #AskBNI ini tentunya para nasabah semakin terbantu terutama ketika membutuhkan informasi yang lengkap dan akurat tentang berbagai layanan BNI. Apalagi layanan #AskBNI ini juga fast respon, sehingga nasabah tak perlu menunggu lama untuk mendapatkan jawaban dan mengambil keputusan. Selain itu mudahnya fitur #AskBNI ini juga mengajarkan kita untuk tidak malu-malu lagi bertanya. Karena tak malu, kita jadi tahu. Jangan lupa, budayakan bertanya dengan santun.

Jadi, tak ada alasan untuk malu bertanya, kan?



50 comments:

  1. Bener mbak...malu bertanya bikin kita yang rugi. Barusan aku juga nglakuin itu...kayaknya aku ngasih uang dobel (2x) ke teller bank waktu mbayar blangko perpanjangan SIM. Situasi pas sambil otak blank. Mungkin dikira teller aku ngasih tips.. Pas aku sadar dan keluar dari antrian, mau nanya nggak enak...tapi sedih krn uang di dompet menipis.. Btw, sukses untuk lombanya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga pernah mbak...gara2 ga mau tanya, kita malah jadi rugi ya..hehe

      Delete
  2. ternyata memang banyak temannya... malu bertanya.. sekarang udah enggak dong ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang nggak malu lagi..tapi males...hahaha teteeep :p

      Delete
  3. keren bngetlah #AskBNI , Nice artikel
    kunjungi juga ya

    http://handini.blog.upi.edu/2016/01/01/mau-bertanya-jangan-malu-malu-askbni-akan-menjawab/

    ReplyDelete
  4. Untung nanyanya cukup di twitter. Simpel,pasti dijawab, dan ga perlu malu yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha..betul mb Ophi...kan nanyanya tinggal gerakin jari doang.. :D

      Delete
  5. Kalau aku males bertanya. Malu masih mending ya.hihihi

    ReplyDelete
  6. Semoga menang ya mbak Ika, ntar bagi hadiahnya haha :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin...makasih doanya mb Anjar, semoga ya? hehe

      Delete
  7. yukkk ah,,,gunakan socmed biar ngapa ngapain lebih mudah. aku ikut juga lhooo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuuuk..kita manfaatkan kemudahan ini :)

      Delete
  8. Pengalaman malu bertanya uang kurang nyaris aku alami. Sebenarnya bukan nanya tapi ga merhatiin. Salahnya juga belanjanya sendiri. kan kalau ada temen suka minta pendapat, ya? Jadi tuh aku penah beli tumblr gitu, ga merhatiin merk dan label harga. Lansung comot aja dan masukin keranjang belanja. Ah paling sekian harganya. Gitu sih aku mikirnya. Dan bengong dong pas bayar di kasir. Kok melebihi perkiraan, ya? Waktu itu aku bayarnya pake voucher sih dan untungnya ada uang lebih. Pas cek di rumah ternyata tumblrnya merek Lock and Lock. Ya iyalah, pantesan mahal hehehe... Hini deh kalau niat belanja di luar rencana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha..untung nggak kayak aku, Teh. Aku sempat pulang dulu ambil uang, untung minimarketnya dekat..besok-besok nanya2 dulu kalo mau beli barang.. :D

      Delete
  9. Semoga mennang ya mbk kuis blogging nya

    ReplyDelete
  10. emang mantap nih servis plus fasilitas di BNI46 ya mbak, sukses untuk kontesnya

    ReplyDelete
  11. Simple banget fiur #AskBNI ini. Gak ribet. Mudah diakses by ponsel

    ReplyDelete
  12. Semoga menang eventnya :D Aku gak dapat feel buat nulis ini. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin...ini juga nulisnya 2 jam sebelum DL, entahlah tetiba dapat wangsit utk nulis hehe

      Delete
  13. Wah lagi ikutan lombaa.. semoga menang ya bunda

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin...makasih doanya dek Laili.. ;)

      Delete
  14. Itu yg kedua bikin pening pasti ya, bisa2 gak dapat nilai di akhir semester, duhhh

    Moga sukses ngontesnya ya, mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..iya tuh mbak, gegara nggak mau tanya.., hampir aja aku nggak dapat nilai..
      aamiin, makasih doanya mba Wati

      Delete
  15. Hai apa kabar?
    Blog ini di ikutkan lomba yah? Hmmm,,, semoga menang dech!!
    Salam dari kami arek malang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin...makasih ya..
      salam kembali dari Semarang :)

      Delete
  16. Malu bertanya sesat di jlan atau merugi. Skrg gampang bertanya dengan askbni ya mba. Sukses mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mba Meutia...malu bertanya pasti merugi..
      makasih ya

      Delete
  17. keren artikelnya
    ditunngu ya jejak baliknya

    http://feridi.blog.upi.edu/2015/12/29/malu-bertanya-sesat-di-jalan-mau-bertanya-hanya-di-askbni-yang-menjawab/

    ReplyDelete
  18. hahaaaa..aku pernah mbk salah masuk kelas, dan sumpeh, maluuukkkk, hehe
    bni emang makin kece dah yak, bikin pgn jadi nasabahnya nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..ternyata pernah juga ya ngerasain salah masuk kelas..
      hayuk lah jadi nasabah BNI

      Delete
  19. nanya-nanya masalah Perbankan sekarang makin simple ya mbak...:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak...teknologi semakin memudahkan..

      Delete
  20. wah sekarang transaksi perbankan bisa dilakukan dimana saja ya mbak ..keren tuh #ask bni

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mb Ningrum...nasabahnya dimanjakan banget kaan.. :)

      Delete
  21. malu bertanya jadi gak tau apa-apa ya mbak :) Good luck lombanya mbak Ika

    ReplyDelete
  22. Enak ya jaman skr mau ngapain aja ga pake bingung..tinggal ask bni aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betool...nggak malu yya kalo mau sering-sering tanya..hehe

      Delete
  23. malu bertanya sesat dijalan.
    kiranya kata tersebut memang benar adanya.
    saya sendiri juga pernah nyasar gara-gara malu bertanya, yang mana, harus ke jakut malah naik bus ke arah jaksel. parahnya lagi, udah malam sekiran jam 10an :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah...bahaya ya efeknya, jangan sampe terulang lagi pastinya ya...

      Delete
  24. Pengalaman saya kalo malu bertanya jd suuzon terus sama orang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya..soalnya pasti ada kata "jangan-jangan...jangan-jangan" gitu kan mbak..hehe

      Delete
  25. Replies
    1. ternyata ada rasa malu diantara kita ya...hihi :p

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung dan tidak meninggalkan link hidup. Jangan lupa komentarnya yaaa.....
bundafinaufara.com

ID Corners

ID Corners

KEB

BRID

Blogger Perempuan

Fun Blogging Community

IDFB

Blogger Muslimah

Gandjel Rel

IIDN

IIDN

Warung Blogger

Warung Blogger

KOPI

KOPI

Copyright © My Life on Words | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com