All about my life

Thursday, 31 March 2016

Masa Kecil Penuh Warna

#Day 4 One Day One Post
Dear Friends, 
Kalau ditanya tentang masa kecil saya, sudah pasti saya jawab seru banget. Bisa dibilang saya kecil adalah anak yang super aktif. Main kesana kemari bersama beberapa teman laki-laki. Mandi di sungai, main ketapel, memanjat pohon, main layangan sudah menjadi makanan sehari-hari. Jangan ditanya berapa kali sehari pantat saya kena cubit atau telinga yang kena jewer akibat kelakuan saya. Sudah dilarang main dan mandi di sungai, tetap saja ngeyel. Diam-diam saat Ibu lengah saya menyelinap pergi ke sungai dimana teman-teman saya sudah menunggu. Dulu, sungai itu masih cukup lebar dan dalam. Makanya kami senang karena bisa melompat dari tebing dan menyelam hingga dasar sungainya. Biasanya setelah ketahuan mandi di sungai, Ibu akan memandikan saya menggunakan daun randu yang diremas dengan sabun. Badan saya dari ujung kepala sampai ujung kaki di gosok sampai licin. Dalam hati saya menggerutu, cara Ibu memandikan saya seperti memandikan kerbau. Haha..
Senangnya mandi di sungai
Teman sepermainan saya memang kebanyakan laki-laki. Sholat di masjid juga di tempat laki-laki. Bahkan sampai kelas 2 SD saya masih sholat pakai sarung lho. Haha. Mungkin orangtua saya dulu berharap kalau anak pertamanya laki-laki, maka baju-baju saya kebanyakan model baju anak laki-laki. Saya lebih suka pakai celana pendek dan kaos daripada rok. 
Kenakalan saya saat kecil membuahkan beberapa tanda yang membekas hingga sekarang di badan saya. Suatu hari saya sedang asyik membonceng tetangga yang bersepeda dengan menghadap ke belakang. Waktu itu tangan kanan saya memegang pisau dapur yang sering saya bawa ketika bermain. Karena menghadap ke belakang, saya tak menyadari kalau kaki saya tersangkut di pagar . Akibatnya saya terjatuh terjembab dengan pisau yang merobek bibir dan menancap di pipi kanan saya. Pisau itu menancap seperti lidi yang disematkan di bungkusan lontong. Ya..persis seperti itu. Akibatnya bibir dan pipi kanan saya mendapat 9 jahitan yang membekas hingga kini. Saya ingat dulu Ibu sampai takut karena pipi saya cacat. Mungkin takut karena saya perempuan. Ibu takut nggak ada laki-laki yang mau sama saya. Padahal ketakutan Ibu itu terlalu berlebihan. Nyatanya banyak juga kok, laki-laki yang suka pada saya *over pede.  LOL. 
Belum lagi jahitan di pipi kanan saya kering, saya sudah berulah lagi. Memanjat pohon melinjo sore-sore. Saya tidak tahu kalau pohon melinjo itu "getas" atau mudah patah ketika sore hari. Bisa ditebak, saya langsung jatuh dari pohon melinjo setinggi 3 meteran. Dahan yang saya pegang dan saya jadikan pijakan patah. Untunglah dibawah pohon melinjo ada tumbuhan teh-tehan yang cukup perdu. Tubuh kecil saya mendarat disana. Adik saya Jefrri waktu itu baru berumur 3 tahun hanya memandang saya yang meringis kesakitan. Herannya meskipun kesakitan karena jatuh, saya masih sempat membersihkan dahan-dahan yang patah karena takut dimarahi Mbah. Pohon melinjo yang saya panjat adalah milik Mbah (ibu dari Bapak). Rasa sakit itu makin menjadi ketika saya hendak mandi. Tangan kiri saya tidak bisa diangkat saat melepaskan baju. Kontan Ibu saya curiga, lalu mencecar saya dengan pertanyaan bertubi-tubi. Akhirnya saya mengaku kalau habis jatuh dari pohon. Herannya saya tidak menangis meskipun sakit sekali rasanya waktu itu. Malamnya saya dibawa ke tukang urut. Tangan kiri saya patah. Makanya tangan kiri saya agak bengkok sekarang. Sepulang dari tukang urut, Ibu menyuruh saya bercermin. 
"Kae ngoco! Jal, deloken. Pipimu diperban, tanganmu digendong. Siro kuwe cah lanang po cah wedok, kok polahmu ra ketulungan" .
Tuh liat, pipimu di perban, tanganmu digendong. Kamu itu anak laki-laki atau anak perempuan. Ulahmu kok nggak ketulungan".
Setelah peristiwa itu, kenakalan saya mulai berkurang. Saya mulai mau memakai rok, meski masih sering memakai celana. Masih memanjat pohon meski tak sesering dan setinggi dulu. Sampai sekarang kenangan itu masih melekat kuat di hati dan benak saya. Selamanya akan jadi kenangan yang penuh warna bagi saya.


26 comments:

  1. saya juga ada kenangan kayak mbak juga :D kalau misalkan liat bekasnya keingat pas kejadian itu , kangen jadi anak kecil lagi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya..pengen ya bisa jadi anak-anak lagi :D

      Delete
  2. Asyik ya mbak.. kalau aku suka bertualang ke desa di belakang perumahan tempat aku tinggal. Sampai dicariin ibu. Pernah juga nekat saking nungguin bapak kelamaan, gak sabar pengen lihat karnaval terus berangkat sendirian deh. Dan anehnya orangtuaku gak sadar kalau aku berangkat duluan.. Baru nyadar setelah aku gede, hehehe.

    Masa kecil adalah masa berharga, sebaik-baiknya warisan terindah untuk masa depan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..kadang kalo mengingat-ingat kelakuan waktu kecil lucu juga ya :D
      kenangan yang tak mungkin terlupakan

      Delete
  3. Duuuh, atraksi pisaunya bikin bergidik, Mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..aku juga kalo ingat ngeri juga. Tapi itu sudah terjadi..:D

      Delete
  4. hiiih Mbak ngeri tenan, tapi jadi pengalaman tersendiri kok ya Mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku sendiri masih heran kok bisa kejadian sama aku ya..

      Delete
  5. Haah ketahuan ya mbak Ika, ternyata..
    Saya jadi ngebayangin gimana itu cewek sholat pakai sarung, kalau dulu saya waktu saya kecil dan belum punya mukena sholat pakai jarik, dililitkan dari ujung kepala sampai ujung kaki hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..jadi ketahuan deh. Dulu sama Bapak malah dibeliin sarung bukannya mukena.. :D

      Delete
  6. Nostalgia nih mbak :) Ohh iya mbak foto yang di atas itu mbak berada di sebelah mana nih mbak :D

    ReplyDelete
  7. masa kecil saya juga masa yang sangat menyenangkan Mbak Ika :)
    maunya main terus, tapi gak pernah main di sungai sih karena di daerahku gak ada sungai..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..ternyata anak kecil dimana-mana hampir sama ya..sukanya main mulu :D

      Delete
  8. Omahku pinggir kali mbak, dus dusan ning kali yo nyenengke

    ReplyDelete
  9. ternyata mba Ika dulunya tomboy.. hihi

    asyik banget ya Mba, masa kecil di desa ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya, lumayan tomboy
      asyik banget, sampe pengen deh kembali ke masa kecil :D

      Delete
  10. waaa seneng banget liat fotonya yang di sungai kecil itu, mirip banget sama kenangan masa lalu aku waktu masih sering main di kali sama temen2... nggak terlupakan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe iya kak Zata..main di sungai memang menyenangkan ya :D

      Delete
  11. Aduuh, ngeri ya yg pisau nancap itu. Tapi masa kecil emang gitu sih, seru plus ndablek gitu. Aku dl juga suka main di atas drum bekas minyak tanah, berlarian. Pernah juga jatuh, sampe gak bisa ngomong. Suka nyari ikan di selokan dg nyebur, hahaha. Sekarang jadi kenangan indah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..ternyata sama aja ndableknya ya..cuma kalo aku mungkin ndablek dan bandel.. wkwkwk :p

      Delete
  12. Wkkwkw..anak anak jaman dulu kenakalannya begini. Sama lah kita hahaa. Kalau kenakalan anak jaman sekarang menyeramkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya juga ya, meskipun nakal tapi masih nurut sama ortu..

      Delete
  13. jaman dulu sama sekarang bedaa, jaman dulu maennya lari-larian, inget juga dulu pernah kejar-kejaran sama anak cowo sampe jatuh gitu :3, sekarang mah boro-boro lari2an anak TK pada maen gadget semua -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..iya, masih mending jaman dulu ya mbak...anak-anak bebas bermain di alam terbuka..

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung dan tidak meninggalkan link hidup. Jangan lupa komentarnya yaaa.....
bundafinaufara.com

ID Corners

ID Corners

KEB

BRID

Blogger Perempuan

Fun Blogging Community

IDFB

Blogger Muslimah

Gandjel Rel

IIDN

IIDN

Warung Blogger

Warung Blogger

KOPI

KOPI

Copyright © My Life on Words | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com