All about my life

Sunday, 31 July 2016

DiaryHijaber : Warna-Warni Cerita Lebaranku

Dear Friends,
Lebaran telah usai, tapi rasanya enggan beranjak dari suasana dan kenangan manisnya. Ingin sekali rasanya supaya lebaran jangan cepat berlalu. Apalagi bagi saya yang hanya bisa bertemu dan berkumpul dengan keluarga besar saat lebaran saja. Ingin sekali rasanya berkumpul lebih lama lagi. Apalagi selalu ada cerita dan keseruan yang berbeda setiap tahunnya.

Seperti yang sudah-sudah, saya selalu mudik sebelum lebaran. Apalagi kini Bapak hanya seorang diri di kampung halaman, tentu akan kerepotan kalau harus menyiapkan keperluan lebaran sendiri. Dua adik saya telah menikah, jadi mereka juga harus meluangkan waktu untuk berkumpul dengan keluarga pasangannya masing-masing.

Akhirnya Mudik Juga

Dua hari jelang hari Raya keluarga kecil saya akhirnya mudik juga. Padahal beberapa hari sebelumnya saya dan suami cukup galau, karena rental mobil tempat kami biasa menyewa sudah full booked. Tadinya mau pasrah saja, mungkin Lebaran tahun ini kami kembali harus mudik dengan mengendarai sepeda motor. Saya dan suami tak mungkin memilih transportasi lain selain menyewa mobil atau mengendarai motor, karena alat transportasi menuju ke kampung halaman saya terbatas. Harus menunggu berjam-jam untuk bisa berangkat. Hingga hari-hari menjelang keberangkatan, kami belum mendapat jawaban pasti apakah ada mobil yang bisa kami sewa.

Akhirnya setelah menunggu kepastian berhari-hari, ada juga mobil yang bisa kami sewa. Alhamdulillah, nggak jadi mudik dengan sepeda motor. Tadinya sudah mikir aja, gimana cara bawa barang banyak pake sepeda motor. Perjalanan mudik ke kampung halaman saya sangat lancar dan hanya ditempuh dalam waktu 3 jam perjalanan. Normal sih, untuk waktu tempuh dari Semarang ke Purworejo. Mungkin karena kami berangkat selepas sholat subuh, jadi jalanan belum begitu padat oleh kendaraan para pemudik lain. Kami juga beberapa kali berhenti untuk membeli bensin dan membeli bibit tanaman. Kebetulan lebaran kali ini suami bisa menyewa mobil, jadi bisa membawa barang yang lumayan banyak. Alhamdulillah.

Perjalanan saat mudik sangat lancaar

Lebaran Bersama Bapak

Lebaran tahun ini berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya. Pasalnya Pakdhe (kakak dari Ibu) akan menerima lamaran untuk putrinya (kakak sepupu saya) pada H+3 lebaran. Hal ini membuat keluarga besar sepakat untuk berkumpul bersama setelah lebaran. Jadilah hari-hari menjelang dan awal lebaran hanya dilalui bersama keluarga inti saja. Hanya ada keluarga kecil saya, Bapak, adik bungsu dan adik lelaki saya. Meski hanya ber-delapan, tapi Lebaran kami tetap hepi kok.

Sehari sebelum Lebaran, Bapak sudah memesan dua ekor menthog di pedagang menthog langganan. Menthog pesanan biasanya sekalian disembelih dan dipotong-potong sesuai permintaan. Jadi saya tinggal meracik bumbu dan memasaknya. Sudah menjadi tradisi di keluarga saya, memasak opor menthog untuk disajikan di hari terakhir puasa dan hari pertama Lebaran. Dan setelah Ibu meninggal, sayalah yang menggantikan tugas Ibu untuk menyiapkan hidangan. Kata keluarga saya sih, rasa masakan saya tak jauh beda dari masakan Ibu.

Setelah sholat Ied, kami menyantap (lagi) ketupat opor yang sudah saya siapkan. Selesai makan, kami bersiap untuk sungkeman. Ini bagian yang paling mengharukan. Biasanya saya dan adik-adik akan berlinangan air mata meski sambil tertawa-tawa, berpelukan dan saling meminta maaf.

Sungkeman
Bersama Bapak dan 2 dari 3 adik saya
Bapak bersama keluarga kecil saya
Seru-seruan aja  :D

Bersama-sama

Bertemu Sahabat Lama

Selain bersilaturrahim dengan keluarga besar, kerabat dekat dan tetangga, saya juga memiliki agenda khusus untuk bertemu dengan sahabat-sahabat saya saat SMA. Sudah 19 tahun saya dan sahabat-sahabat saya itu tak bertemu. Tepatnya setelah kami lulus tahun 1997 lalu. Masing-masing sudah memiliki keluarga dan tinggal di daerah yang berbeda. Akhirnya saya dan dua sahabat saya ini memutuskan untuk bertemu di rumah saya saja. Terbayang sudah keseruan saat kami bertemu. Dan bisa ditebak, kami bernostalgia melepas rindu membicarakan mantan. Haha. Ssstt...

Yuli, saya dan Nano
Akhir mini reuni yang manis di warung bakso

 Acara Lamaran di Yogya

Akhirnya hari yang ditunggu-tunggu tiba juga. Sabtu (9/07/2016) keluarga besar saya berkumpul di rumah Pakdhe di Yogya. Karena acara lamaran akan dimulai pada pukul 19.00, saya dan keluarga berangkat dari Purworejo sekitar pukul 15.30. Karena takut kena macet, akhirnya kami memutuskan untuk lewat jalan alternatif melalui Kaligesing. Benar juga perkiraan kami. Tak sampai 2 jam, akhirnya kami tiba di rumah Pakdhe dengan selamat tanpa terkena macet. Keluarga besar telah berkumpul dan saling melepas rindu setelah hampir setahun tak bertemu. Sembari menunggu acara dimulai, kami asyik bercengkerama. InsyaAllah keluarga besar kami akan berkumpul lagi akhir September nanti di Yogyakarta. Aaah, jadi pengen cepet-cepet ketemu dan melepas rindu lagi. 

Yaak, kami adalah keluarga berdagu lancip haha.. :P
Lebaran tahun ini juga memiliki kenangan manis yang tak akan pernah saya dan keluarga besar saya lupakan. Karena tahun ini keluarga besar kami akan memiliki anggota baru, yang artinya keluarga kami akan menjadi makin besar lagi. Alhamdulillah. 

Bagaimana dengan cerita lebaran kalian, temans? Pasti juga memiliki kesan dan kenangan yang tak akan terlupakan .

Oh iya teman-teman hijaber, ada event menarik untuk kalian nih. Tanggal 7-8 Agustus 2016 DiaryHijaber mengadakan acara dalam rangka menyambut Hari Hijaber Nasional. Pastikan kalian hadir di acara Hari Hijaber Nasional ini, karena akan ada Alyssa Subandono, Dude Harlino, Ustadz Maulana, dr. Oktri Manesa dan Muzdalifah yang turut memeriahkan acara ini. Jangan sampai ketinggalan karena selain para bintang tamu yang akan hadir, kalian juga bisa menyaksikan Fashion Show, Talkshow, Tausiyah hingga Bazar. Jangan sampai ketinggalan ya.


32 comments:

  1. seru ya mbk....lebaran tu momen langka,salah satunya ketemu teman2 lama

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak Hana..jadi pengen cepet-cepet lebaran lagi, hehe

      Delete
  2. aku kudunya dijak foto di situ mb ita, tapi ntar ngerusuhin nastar ama kaleng kue
    btw gamis bunga bunganya naksir ih akuhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..Lebaran tahun depan ya...kita harus ketemu. Mosok tonggo kok nggak silaturrahim :D

      Delete
  3. Jadi pingin bantuin masak rica rica mentog ya aku

    ReplyDelete
  4. Cerita lebarannya seruuuu :))
    *lihat foto terakhir jadi pengen nge-bakso seriusan ini mah*

    ReplyDelete
  5. hahayyy, sama mbak ika, klok reunian sm sohib sma yg dirumpiin mantan, wkwkwkkwkwk
    lebaran emang momen yg paling ditunggu dan uwow bgd ya mbk ika :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ssstt...cuma ngitungin aja kok, dulu punya berapa mantan waktu SMA..wkwkwk
      Betul banget Muma :D

      Delete
  6. Ternyata mbak Ika jago masak juga ya, asyikk kapan-kapan undang makan dong mbak :)

    Iya moment sungkeman memang paling mengharukan ya mbak tapi senang bisa berkumpul dg keluarga :)

    Kalau lebaran saya nggak mudik krn ngga punya kampung hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..alhamdulillah mbak Anjar, kalo dibanding masakan Ibu sih masih kalah masakanku.
      Iya, bikin terharu pas sungkeman itu

      Delete
  7. Asik banget kalau lebaran bisa mudik yo Mbak. Kapan-kapan kopdar nang Purworejo yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayoook...mosok sekampung kok ga iso ketemuan yo? :D

      Delete
  8. momen mengharukan saat lebaran adalah sungkeman. setiap kali sungkeman saya pasti pasti menangis.
    dan momen membahagiakan saat lebaran adalah karena saat itulah keluarga bisa ngumpul :)
    lebaran memang selalu membawa kebahagiaan dan keharuan yah Mba Ika :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Ira...yang bikin terharu karena orangtuaku tinggal Bapak aja
      tapi seneng karena bisa kumpul bareng keluarga

      Delete
  9. Seru banget ya mbak, kalau mudik bisa ketemu dan kumpul bersama keluarga ditambah teman lama. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seruu banget, dek...lebaran itu momen paling ditunggu2 banget :D

      Delete
  10. Ini acara lebarannya malah full banget ya Mba. Hehehe, semoga menang lombanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..ini belum full loh, mbak Des. Biasanya lebih banyak lagi acaranya. Aamiin...makasih mbak Des :)

      Delete
  11. seru yaaa lebaran bareng keluarga ginii.

    ReplyDelete
  12. Hm, opor mentog?. Belum pernah ngerasain.
    Tuh, kan bikin kangen sama opornya Mba Ika. Hayo, tanggungjawab.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..kapan doong, bisa ketemuan lagi mb Ety. Aku masakin opor menthog deh..

      Delete
  13. Senengnya masih bisa berlebaran sama keluarga ya mba Ika :D. Aku ikut seneng! Lebaranku tahun ini berasa sepi karena orang tua udah berpulang kedua2nya :(. Paling ya ketemu sama adik2 dan nengok mertua aja :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah mbak Molly, meski orangtua saya tinggal Bapak saja. Semoga orangtua mbak Molly mendapat tempat yang baik ya..hiks jadi ikut sedih.

      Delete
  14. Lebaran memang selalu menyenangkan ya mba, apalagi bisa bareng keluarga. Wah ada lamaran juga ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe..iya, kebersamaan dengan keluarga besar memang selalu di nanti nantikan, Teh

      Delete
  15. Lebaran selalu meninggalkan kenangan dan nggak pengen cepet berlalu pastinya ya, ahhhh pengen lebaran lagi, hihii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiks..akupun akupun mauu Lebaran lagi, mbak Wati :D

      Delete
  16. baca tulisannya mba ika...jadi pengen lebaran lagi mba :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan tidak meninggalkan link hidup. Jangan lupa komentarnya yaaa.....
bundafinaufara.com

ID Corners

ID Corners

KEB

BRID

Blogger Perempuan

Fun Blogging Community

IDFB

Blogger Muslimah

Gandjel Rel

IIDN

IIDN

Warung Blogger

Warung Blogger

KOPI

KOPI

Copyright © My Life on Words | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com