Tuesday, 20 December 2016

# JNE # My JNE

Warna-Warni Cerita Baik Bersama JNE

Saya termasuk salah satu perempuan yang suka belanja online, meskipun bukan penggila belanja online. Sesekali aja sih, kalau sedang butuh barang tapi malas keluar rumah. Lebih praktis belanja melalui situs market place  yang kini menjamur jumlahnya. Tinggal buka-buka situsnya, pilih barangnya, bayar lalu tinggal tunggu barangnya diantar di depan pintu. Enak banget, kan.

Yang paling deg-degan  kalau yang terima paketan barang belanjaan adalah suami. Sudah pasti, pertanyaannya adalah "belanja apa lagi?". Hehe. Tapi itu dulu, sih. Kalau sekarang, nanyanya "dapat endorse an apa lagi?".

Setelah menjadi blogger, alhamdulillah saya merasakan juga bagaimana rasanya di endorse. Brand yang bekerjasama dengan saya mengirimkan produknya untuk saya review di blog. Inilah awal mula saya makin akrab dengan jasa ekspedisi JNE. Sebenarnya saya mengenal JNE cukup lama, hanya saja setelah menjadi blogger makin intens saja acara kirim mengirim barang melalui JNE. 


Pertama kali mendapatkan kiriman paket melalui JNE Express, mas kurir sempat kesulitan ketika mencari alamat rumah saya. Pernah si mas kurir sampai bertanya ke RT sebelah hanya untuk mencari nama "Ika Puspitasari". Padahal dia sudah berkali-kali lewat depan rumah saya. Sebenarnya bukan karena alamat saya yang susah dicari sih,  tetapi karena nama saya yang kurang dikenal di sekitar rumah saya. Maklum saja, saya termasuk warga baru di sini. Para tetangga lebih mengenal nama panggilan daripada nama asli saya. Hehe. Lagian, harusnya si pengirim mencantumkan nomor hape saya, kan? Jadi, siapa yang salah?

Berdasar pengalaman itu, si mas kurir akhirnya menyimpan nomor saya. Yakin banget dia, kalau saya bakalan dapat kiriman paket terus. Ternyata benar sih prediksi mas kurir, saya sering dapat kiriman paket lagi setelah itu. Pernah suatu hari, saya sedang tidak berada di rumah dan kebetulan rumah juga sedang kosong. Mas kurir menelpon saya dan mengabarkan bahwa paket sudah diletakkan di dalam ban mobil bekas yang sengaja saya letakkan di teras rumah. Sempat khawatir kalau paket saya akan hilang atau rusak. Ternyata si mas kurir meletakkan paket di dalam tumpukan ban kemudian menutupnya dengan papan kayu, jadi aman deh. Wah, kreatif juga ya si mas kurirnya.

Pernah juga si mas kurir tiba-tiba mampir ke rumah tanpa menghubungi saya terlebih dulu. Sempat senang karena saya pikir saya mendapat kiriman paket lagi, eh ternyata hanya menanyakan alamat saja. Meski merasa di PHP tapi seneng sih, karena bisa membantunya menemukan alamat si penerima paket.  Sayang, si mas kurir sekarang diganti dengan mas kurir lainnya. Sedih deh, jadinya.

Pengalaman bersama JNE Express yang lain adalah ketika saya mengirimkan paket pada sahabat saya yang berada di Luwuk Banggai, Sulawesi Tengah. Di dalam paket itu saya mengirimkan mug yang rentan pecah. Meskipun saya bungkus sedemikian rupa, ada kekhwatiran kalau-kalau mug itu pecah dalam perjalanan. Tahu sendiri kan, jarak Semarang ke Luwuk harus memerlukan waktu hingga beberapa hari. Saat itu saya menggunakan paket regular dan hanya membayar 68 ribu rupiah sebagai ongkos kirimnya. Awalnya saya pikir, mahal banget ongkosnya ya. Setelah beberapa hari kemudian, saya mendapat kabar dari sahabat saya bahwa paket telah diterima dengan kondisi baik dan mug tidak pecah. Aah, leganya. Rasa sayang karena harus keluar ongkos kirim yang mahal tergantikan dengan rasa lega tak terhingga.

Sebagai tanda cinta JNE Express terhadap para pelanggannya, tanggal 26-27 November yang lalu JNE menyelenggarakan HARBOKIR loh. Kalian tahu HARBOKIR kan? Itu lho, Hari Bebas Ongkos Kirim.
HARBOKIR berlaku untuk layanan YES, REG dan OKE dengan maksimal pengiriman 2 kg. HARBOKIR ini berlaku untuk 55 kota besar di seluruh Indonesia dari Ambon hingga Medan. Nah, kalau pengiriman antar kota hanya berlaku di daerah Jabodetabek saja.  Sayangnya kemarin saya nggak memanfaatkan momen HARBOKIR ini. Nyesel, deh.

Ini cerita baik bersama JNE saya. Bagaimana cerita baik bersama JNE kalian?

28 comments:

  1. Untung mugnya aman,jadi yang mengirim lega

    ReplyDelete
  2. Packaging dari JNE itu sangat luar biasa. Mereka tahu, bahwa barang pecah belah harus dikemas dengan sangat hati-hati dan aman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak Eri...jadi nggak kuatir, karena aman packagingnya

      Delete
  3. Hahaha...Mas Kurirnya minta dicubit itu Mbak. Dikirain ada paketan, eh, malah.

    ReplyDelete
  4. Wah, kirim mug juga aman. Makin percaya ma JNE ya Mbak. SUkses lombanya ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Wahyu...aman, kok. Yang penting packagingnya bener..
      makasih ya mbak :D

      Delete
  5. sejauh ini JNE gak pernah mengecewakan ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, dek...semoga jangan sampai bikin kecewa pelanggan ya

      Delete
  6. hahhaa iya kalau JNE, sekomplek udah kenal. jadi kalo gda orang dirumah, lgsung aja dititip k tetangga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...enak ya, kalo sekomplek udah kenal. Bisa nitip-nitip :D

      Delete
  7. JNE emang ga pernah mengecewakan ya mbak

    ReplyDelete
  8. paket yang dikirim via JNE juga cepat banget tibanya yaa Mbaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Ira...tergantung jenis layanan tentunya

      Delete
  9. Hm...selain 1x paket dr mb Dey yg ilang, selebihnya baik2 sj hub ku sg JNE.. :)

    ReplyDelete
  10. Aku selalu kirim ke kantor kalau ada paket huakakakka, ngga ketauan suami & karena jg ngga ada ornag dirumah XD JNE emang bagus servicenya, selalu bisa dijadikan andalan :D

    ReplyDelete
  11. wihh...memang keren manajemen JNE semakin top dan bisa melayani konsumen dengan baik..sukses buat JNe dehh....sukses juga buat mba yang selalu pakai jasa pengiriman jne...
    salam blogger

    ReplyDelete
  12. Kemarin pas dapet paket terakhir kurirnya bukan yang biasa ke rumah. Dia cerita muter-muter sampe dua jam nyariin alamat, tanya sana-sini tapi masih juga nyasar. Entah gimana akhirnya dia nemu rumah. Tapi begitu denger Pak Kurir itu setengah menggerutu begitu, ta jawab aja, "Itu kan ada nomor hape to, Pak. Mbok SMS apa telepon." Hihihi. Kalau kurir yang biasanya sih nggak bakal nyasar, malah kadang suka ngetem dulu ngobrol kalo pas paketnya sudah dikirimin semua.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...kalo aku pasti di telpon dulu sih, nanyain ada di rumah ato enggak gitu

      Delete
  13. Kurir JNE disini wis sampe apal rumahku Mbak. SAking seringnya dapet paketan. Wkwkwkw.... Hobi blojo dan paketan barang review wkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mbak Wid....kurir JNE yang baru sekarang juga udah hafal banget sama rumahku, hihi

      Delete
  14. Halo,

    Terimakasih sudah ikut blog competition Cerita Baik bersama JNE, ya. Semoga beruntung :D

    Salam bahagia,
    Pungky Prayitno

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tengkiu Pungky, sering-sering yah bikin GA bareng JNE
      ayok bkin event di Semarang gitu, dong

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung dan tidak meninggalkan link hidup. Jangan lupa komentarnya yaaa.....
bundafinaufara.com

Follow Me @ikapuspita1