Wednesday, 22 February 2017

# Ads # Education

Membuat Pelajaran Menyenangkan untuk Murid dan Guru


Gambaran umum tentang pelajaran yang diselenggarakan di sekolah biasanya membosankan. Murid hanya duduk di kursi-kursi yang tersedia di dalam kelas dan guru memaparkan pelajaran. Itulah realita dunia pendidikan di negeri kita.Tentunya hal itu bukannya menambah kreativitas anak-anak, malah menjadikan anak jadi pasif. Interaksi yang diharapkan terjadi dalam pembelajaran sangat minim terjadi karena komunikasi cenderung satu arah.

Tentu saja kondisi tersebut jauh dari ideal. Bagaimana bisa para siswa menyerap materi pelajaran dengan baik jika suasana belajar terasa kurang menyenangkan bagi mereka? Begitu pula halnya dengan para guru. Mereka tidak bisa menularkan ilmunya dengan baik jika tidak menikmati suasana mengajar.

Kondisi tersebut merupakan salah satu masalah pendidikan Indonesia yang utama. Proses belajar mengajar hanya satu arah. Akibatnya pembelajaran seringkali malah menjadi tidak efektif, dan murid tidak belajar seperti seharusnya.

Situasi itu juga ditemui di daerah-daerah terpencil, bahkan cenderung semakin parah. Sering kali, keterbatasan fasilitas pendidikan tidak mendukung proses belajar mengajar di sekolah. Untuk itulah, dengan terus mengembangkan kerjasama bersama Tanoto Foundation, Sukanto Tanoto dan Tinah Bingei Tanoto aktif menggelar program peningkatan kualitas pendidikan, atau disingkat Pelita Pendidikan di sekolah. Salah satu kegiatan dalam Pelita Pendidikan adalah Pelita Guru Mandiri.

Melalui program Pelita Guru Mandiri, guru diajari beragam cara untuk melaksanakan proses pembelajaran kontekstual. Mereka dilatih mengajar dengan memanfaatkan beragam materi yang ada di sekitar mereka. Tujuannya agar materi lebih mudah didapat oleh para guru dan proses pembelajaran lebih mudah dimengerti oleh para siswa.

Bukan hanya itu, guru juga diajari agar lebih kreatif. Pelajaran tidak harus dilakukan di dalam kelas. Selain itu, banyak metode belajar unik yang diperkenalkan. Semua bertujuan agar suasana pelajaran menjadi menyenangkan dan murid menjadi lebih terlibat dalam proses belajar.

Salah satu guru yang merasakan manfaatnya adalah Tri Harjanti yang mengajar di SDN 201/VII Pinang Belai di Provinsi Jambi. Pada 2010, Tri mendapatkan pelatihan dari Tanoto Foundation dalam proses belajar kreatif. Hal itu rupanya dinilai berguna oleh Tri. Kini, ia mengaku tidak bosan dalam mengajar. Sebaliknya siswanya juga merasa senang.

“Seandainya dari dulu saya tahu ada metode belajar aktif, inovatif, kreatif, efektif, dan menyenangkan seperti yang diajarkan oleh Tanoto Foundation, tentu saya dengan senang hati menerapkannya. Metode ini membuat saya lebih menikmati dalam mengajar dan anak pun tidak mudah bosan,” kata Tri.

Sedemikian bergunanya pelatihan belajar kreatif yang diberikan oleh Tanoto Foundation membuat Tri tidak mau melewatkannya. Ia rela datang ke mana pun ketika pelatihan digelar.

“Pernah saya harus jalan kaki sejauh lima kilometer untuk mengikuti pelatihan dari Tanoto Foundation,” kenang Tri. “Kondisi jalan yang kami lewati sangat buruk sehingga mobil kami mengalami kerusakan. Saya turun dari kendaraan dan meneruskan perjalanan dengan berjalan kaki. Kalau hanya kendala-kendala semacam ini, bukan masalah bagi saya. Kalaupun harus jalan kaki puluhan kilometer, asalkan bisa mengikuti pelatihan, saya senang menjalaninya.”

Tri hanya satu dari sekian banyak guru yang sudah merasakan manfaat Pelita Guru Mandiri. Sampai Desember 2015, sudah 2.200 guru dan kepala sekolah yang mendapat pelatihan serupa. Sebanyak 230 di antaranya telah mampu berkembang sebagai peer educator. Pelita Guru Mandiri merupakan satu dari banyak kegiatan Tanoto Foundation dalam mendukung peningkatan mutu pendidikan Indonesia. Tanoto Foundation juga aktif dalam melaksanakan program beasiswa Tanoto Foundation, serta memperbaiki beragam fasilitas pendidikan. Semua dilakukan karena dunia pendidikan yang bermutu dan mudah diakses akan sangat berpengaruh terhadap masa depan bangsa Indonesia.

16 comments:

  1. Replies
    1. Ayok ngajar lagi, Neu. Pas Aga sekolah :D

      Delete
  2. Benar2 perjuangan, ya? Duh, aku ingat cita2 masa kecilku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Anisa...kamu sekarang juga jadi guru kan, gurunya blogger. hebat :D

      Delete
  3. Jalan lima kilo, Mbak? :o Aku gak bisa bayangin gimana pegalnya kaki.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, jalan 5 kilo mbak. Bagi Guru2 yg berada di pedalaman atau di desa, sudah biasa

      Delete
  4. Aku njuk pingin jadi guru. Berat memang ya. Butuh semangat pantang menyerah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Wahyu...pasti bisa, jadi gurunya anak-anak, hehe

      Delete
  5. Walaupun ngajar mahasiswa aku suka cara ngajar interaktif yg fun mbak biar anak2 ga bosen n semangat belajar ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya..kalo ada interaksi dan fun, kelas jadi hidup ya say :D

      Delete
  6. memang harus mbak..kalau gak menyenangkan kasian anak2 yang udah semangat belajar..hihihi
    salam dariku guru kecil ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yups..kalo nggak menyenangkan tentu anak-anak malah jadi cepet bosan saat belajar ya

      sun sayang buat anaknya Guru Kecil :D

      Delete
  7. kreativitas saat mengajar emang perlu banget kayaknya dizaman sekarang, hubungan 2 arah bikin belajar jadi Enjoy! sukses terus pendidikan Indonesia ^^
    Salam kenal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget, mbak. Kreativitas akan tercipta kalo ada interaksi antara guru dan murid.

      Salam kenal juga, Mom ;)

      Delete
  8. MasyaAllah, begitu mulianya profesi menjadi guru. Akan tetapi di negeri ini profesi seperti ini belum terlalu diperhatikan.. padahal jika mereka tahu perjuangan seorang guru untuk mendidik muridnya itu sangat butuh kesabaran :(

    ReplyDelete
  9. Membayangkan jalan 5 km, etapi malah ada hikmahnya ya mba, jadi sehat. Moga ada perhatian lebih utk guru2 di daerah.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan tidak meninggalkan link hidup. Jangan lupa komentarnya yaaa.....
bundafinaufara.com

Follow Me @ikapuspita1