Wednesday, 15 March 2017

# Ads # Family Story

Tips Memilih Kasur Spring Bed untuk Anak

Dear Friends,

Nggak terasa tahun ini Rara, putri bungsu saya akan berusia 5 tahun. Pantesan aja tempat tidur rasanya sudah sempit banget. Maklum lah, dari bayi sampai sebesar ini Rara tidur bersama saya. Pernah sih, kepikiran untuk melatih Rara tidur sendiri di kamar terpisah, tapi kok kasian. Akhirnya niatan itu tertunda dan sampai sekarang Rara masih tidur bersama saya. Padahal seharusnya Rara sudah bisa tidur terpisah dari saya. Menurut pakar psikologi, anak usia 2 tahun sudah bisa tidur terpisah dari orangtua atau maksimal usia 5 tahun, lah. Nah, tahun ini pas banget nih kalau mau mulai membiasakan Rara tidur sendiri. Apalagi tahun ini Rara juga akan mulai masuk sekolah.

Setelah berdiskusi dengan suami, akhirnya kami sepakat untuk “sounding” terlebih dahulu pada Rara agar mau belajar tidur terpisah dengan saya. Nggak cuma “sounding” pada Rara saja, tetapi juga pada kakak-kakaknya. Tujuannya agar mereka bisa membantu adiknya untuk mulai tidur terpisah dengan saya. Rencananya sih, Rara akan tidur sekamar dengan si kakak. Maklum lah, ruang kamar di rumah saya kan terbatas, jadi sebagai konsekuensinya, mau nggak mau saya harus membeli satu tempat tidur lagi. Pasalnya tempat tidur yang ada sudah tidak memungkinkan untuk dipakai Rara dan kakaknya *kekepin dompet.

Memilih tempat tidur untuk anak ternyata gampang-gampang susah. Ada beberapa hal yang harus kita pertimbangkan sebelum memilih kasur spring bed untuk anak. Nah, biar nggak salah pilih, berikut tips untuk memilih kasur spring bed untuk anak :

Tentukan Ukuran Spring Bed yang Dibutuhkan

Karena Rara akan tidur sekamar dengan kakaknya, saya dan suami memilih model dobel spring bed. Kasur kedua bisa dimasukkan ke bawah kasur utama. Jadi lebih praktis untuk kamar dengan ukuran tidak terlalu luas.


Sesuaikan Dengan Selera Anak

Perlu nggak sih, anak-anak dilibatkan ketika akan membeli sesuatu untuk mereka? Kalau saya sih iya. Yang pasti, jangan sampai anak-anak nggak nyaman dengan pilihan kita. Kalau anak-anak sudah bisa diajak berdiskusi maka diskusikan pilihan-pilihan mereka.

Pilih Kasur Spring Bed Dengan Bahan yang Berkualitas

Bahan pembuat spring bed juga menjadi salah satu pertimbangan saya dan suami. Apalagi saat ini makin banyak produk-produk spring bed berbahan latex, gel, memory foam, bio cotton, bamboo fabric dan sebagainya. Sesuaikan dengan kebutuhan. Yang pasti saya memilih spring bed yang memberikan kenyamanan pada anak-anak ketika mereka beristirahat. Biasanya spring bed yang dibuat dengan kualitas bagus juga memiliki harga yang “bagus”. Spring bed dengan kualitas baik pastinya juga lebih awet. Pasti mau dong punya spring bed yang bisa awet sampai anak-anak besar nanti, hehe.

Pilih Merk Terbaik

Begitu banyak merk spring bed yang beredar di pasaran saat ini. Sampai bingung mau pilih yang seperti apa. Dulu awal-awal menikah sempat bingung memilih merk mana yang rekomended. Akhirnya keluarga merekomendasikan satu merk kasur spring bed yang sudah terbukti memiliki kualitas terbaik dari dulu.

Pilih Harga Kasur Spring Bed Sesuai Budget

Sebelum memilih kasur spring bed, pastikan dulu budgetnya. Jangan sampai kita memilih kasur spring bed yang harganya jauh dari budget. Bisa nombok dong. Kalau bisa sih pilih kasur spring bed dengan harga yg bersaing. Ada kok harga kasur spring bed elite yang terjangkau dengan kualitas terbaik.

Nah, itu tadi tips dari saya. Bagaimana dengan para orangtua lain nih? Yang pasti sesuaikan dengan situasi dan kondisi masing-masing, ya.

Yang pasti harapannya setelah dibelikan kasur spring bed, Rara bisa belajar tidur sendiri. Saya juga musti belajar tega nih, biar Rara berhasil mandiri.

37 comments:

  1. Noofa blm.mau bubuk dewe iki mbak.. Padahal dah dibelikan kasur baruu hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rara lagi latihan tahun ini, Mi. Biar kendel...soalnya akan sering ditinggal-tinggal nih.

      Delete
  2. Jadi kepikiran nanti kalau udah nambah anak buat nyari kasur yg ukurannya pas untuk ruangan yg terbatas ni..makasih mb sharingnya

    ReplyDelete
  3. Jadi kepikiran nanti kalau udah nambah anak buat nyari kasur yg ukurannya pas untuk ruangan yg terbatas ni..makasih mb sharingnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak Icha, soalnya liat2 ukuran ruangan juga..hehe. Kamar rumahku kecil2 si..

      Delete
  4. Aku juga ngincer spring bed anak, masih nabung nih. Untuk sementara pakai kasur busa yg lama dulu lah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak...kalo mau yg bagus kualitasnya harganya juga bagus, hehe

      Delete
  5. Makasih info dan tipsnya Mba Ika. Sementara anak2 masih pake kasur ukuran besar warisan dr kamar ortunya, blm kubelikan yg khusus anak2, soalnya tidurnya jd masih suka nginep di kamar ortunya 😃

    ReplyDelete
    Replies
    1. malah enak ada kasur warisan dari kita mbak, hehe
      Soalnya di rumah ga ada kasur ukuran dobel kyk gini sih..hehe

      Delete
  6. Aku lagi galau, mending beli kasur sorong apa yg tingkat. Kamarnya mungil soalnya mbak. Persiapan buat kakak adek nih nanti

    ReplyDelete
    Replies
    1. yg ini bisa dimasukkan ke bawah kasur utama, tapi kalo kamarnya kecil mending tingkat aja Teh..

      Delete
  7. Siap kunbal kalo mau bela-beli SB buat anak2 nih.

    ReplyDelete
  8. Aku udah kepikiran ganti kasur sejak lama. Suka sakit-sakit kalo abis tidur. Mesti pake spring bed kayak gini nih :)

    omnduut.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Om...kalo dirimu jangan pake kasur kayak gini, hahah

      Delete
  9. Thanks ia mbak, artikelnya sangat membantu nih ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama...
      Terima kasih sudah berkunjung ;)

      Delete
  10. Bisa buat referensi spring bed buat sendiri juga nih. Kayaknya yang di rumah dah agak sempit. Bentar lagi nambah pasukan. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Persiapan buat si kecil nantinya ya mbak Nita

      Delete
  11. Iya ya mba, tiwas dibelikan nek ga selera anaknya, eman-eman.
    Ajak si anak aja kalo belinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Nyi,makanya sebelum beli tanya dulu sama anaknya..hehe

      Delete
  12. Jadi inget model kasur kaya gini tapi warna biru gambar mickey mouse di rumah ortu, kamar ada 4, kamarku, adik2ku ama ortu, nah karena kita sudah berkeluarga semua kasurnya diganti yang single bed tapi buat berdua, nah kasur yang kaya ini tuh awet bener mbak ika dari jaman adikku masih kecil banget, akhirnya, karena kamar ortu paling luas dimasukin kasurnya ke kamar ortu bareng jadi jejer 2 bareng spring bed 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo beli yg bagus sekalian ya bisa awet sampe anak-anak gede ya mbak Vit..

      Delete
  13. merk yang terbaik apa ya ? *gak tau masalah per merk an spring bed* hehee

    ReplyDelete
  14. Anak2ku usia 5 tahun udah terpisah tidurnya. Springbed nya milih sendiri juga, wkwkwkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. makanya Rara mau aku latih bobok sama kakak mbak Wati, maklum kamarnya terbatas banget

      Delete
  15. Aku tdur pisah dr ortu sjak umr 2th katanya,krena wktu kcil lbh dekat ma kkak drpd ma ortu,lha dtinggal cari duit mulu 😂
    Tp aq pakai springbed mulai SMA 😢 dlu masih pke kasur kapuk hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah..malah jadi mandiri kan Mar
      hebat dong, bisa pisah dari kecil

      Delete
  16. Wahh nice tips nih buat qorira yg lagi belajar tidur pisah. Uda dr kmrn minta kasur motif kartun belom di belikan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo beliin buat Qorira, mbak Ruli...biar semangat bobok sendiri

      Delete
  17. Modelnya lucu2 ya Mbak. Harganya juga lumayanlah nggak mahal2 banget. MAkasih infonya ya Mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Wahyu, modelnya lucu2 dan bisa bikin anak-anak semangat bobok sendiri

      Delete
  18. spring bed hello kittynya cakep MBak, kalau buat anak-anak yang ceria dan bergambar karakter gitu ya, Mbak...anak-anak jadi seneng tidur sendiri,

    ReplyDelete
  19. Itu Hello Kitty kesukaan Hasna 😍

    Anaknya tmnku sebagian sdh mulai tidur sendiri sejak 3tahun, mau mulai ngelatih Hasna ko blm tega.. 😢

    ReplyDelete
  20. Selera anak ini biasanya paling pengaruh mbaaak😁

    ReplyDelete
  21. Aku dulu pisah tidur sama bapak ibuk malah pas kelas 3 SD Mbak. Hihihi. Telat banget ya.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan tidak meninggalkan link hidup. Jangan lupa komentarnya yaaa.....
bundafinaufara.com

Follow Me @ikapuspita1