Wednesday, 12 April 2017

# Family Story # Lifestyle

Hadiah Kecil untuk Bapak

Semenjak Ibu berpulang delapan tahun lalu, hanya Bapak satu-satunya orangtua yang saya miliki. Selama delapan tahun pula Bapak hidup sendiri. Cinta Bapak terlalu besar pada Ibu sehingga beliau tak mau menggantikan posisi Ibu dengan wanita lain. Hidup beliau kini hanya untuk anak dan cucu-cucunya. 

Saya adalah anak pertama dari empat bersaudara. Sebenarnya lima, hanya saja adik kedua saya meninggal di usianya yang ke 2 tahun karena sakit. Diantara kami hanya si bungsu saja yang belum menikah. Kami kini juga tinggal berpencar bersama keluarga kecil kami masing-masing dan si bungsu ikut tinggal bersama adik saya yang ke tiga di Solo. Jadilah kini Bapak benar-benar tinggal seorang sendiri di kampung. Sekali waktu, kami semua berkumpul di rumah Bapak dan terlihat benar di raut wajah Bapak yang bahagia dikelilingi anak cucunya.

Bapak ditengah anak cucunya
Bapak sebenarnya bukan tipe orangtua yang suka memaksakan kehendaknya. Beliau tidak pernah merasa keberatan jika anak-anaknya hanya bisa pulang sebulan bahkan dua bulan sekali. Bapak juga seorang yang ringan tangan. Hampir semua pekerjaan rumah bisa dikerjakannya sendiri. Bahkan sejak Ibu masih ada. Beliau yang menggantikan tugas Ibu mengurus rumah ketika Ibu sakit. Mulai dari memasak, mencuci, bersih-bersih rumah hingga menyetrika. Semua fasih dikerjakannya. 

Bapak bukan tipe orang yang hanya suka berdiam diri di rumah. Sejak kecil beliau sudah terbiasa bekerja keras. Kalau sedang sehat, apa saja dikerjakannya. Mulai dari ternak ayam, ikan dan berkebun. Bahkan sesekali beliau masih menerima pekerjaan sebagai sopir. Iya, Bapak saya dulu adalah seorang sopir. Beliau pernah menjadi sopir truk material dan sopir bus namun berhenti ketika Ibu mulai sakit-sakitan. Saat itu Ibu butuh perawatan ekstra karena penyakit komplikasinya. Jadi mau tidak mau Bapak harus berhenti dan merawat Ibu. 

Sebagian tanaman yang ditanam Bapak
Bapak bukan tipe orang yang suka bergantung pada orang lain. Apalagi soal makanan. Sebisa mungkin beliau memanfaatkan apa yang ada di sekitarnya. Bapak menanam sayur, cabai hingga bumbu dapur di sekitar rumah. Hanya bila ada bahan lain yang dibutuhkan saja beliau belanja di warung. Belanjanyapun secukupnya karena di rumah Bapak tak ada kulkas untuk menyimpan bahan makanan. Pernah suatu ketika saya belanja banyak bahan makanan dan keperluan dapur untuk Bapak. Maksud hati meringankan beban Bapak, supaya beliau tidak perlu berbelanja selama beberapa hari ke depan. Namun sayang, karena tidak memiliki tempat penyimpanan yang memadai, bahan-bahan makanan harus terbuang sia-sia karena rusak dan membusuk. Seandainya di rumah Bapak ada kulkas, tentu keperluan dapur di rumah Bapak bisa tersimpan dengan baik.

Makanya saya pengen banget bisa membelikan kulkas untuk Bapak. Kalau ada kulkas di rumah Bapak kan saya dan adik-adik bisa memenuhi kulkas dengan bahan-bahan makanan yang dibutuhkan Bapak. Bahan-bahan makanan yang dibutuhkan Bapak pasti bisa lebih awet jika disimpan dengan baik di kulkas. Dengan begitu, kami anak-anaknya bisa tenang karena Bapak tak perlu repot-repot belanja bahan makanan setiap hari.

Hadiah ini hanya sebentuk kecil bakti kami kepada Bapak. Kulkas ini tentu belum sebanding dengan apa yang telah Bapak beri kepada kami anak-anaknya.

Sebagai anak, saya merasa belum berbakti. Saya belum bisa membahagiakan Bapak. Saya belum bisa membalas apa yang Bapak beri. Meski Bapak tak pernah sekalipun meminta balasan, saya ingin sekali bisa mewujudkan impian Bapak untuk berhaji. Semoga, kami anak-anaknya bisa mewujudkannya bersama-sama suatu hari.

Sehat terus ya, Pak. Kami masih ingin berbakti pada Bapak. Kami masih ingin membahagiakan Bapak.




22 comments:

  1. Wah bapaknya mbak ika tangannya adem, nanem apa aja pasti jadi, terung ma cabenya segar banget, semoga kulkas untuk bapak bermanfaat ya mbak 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Vita, tanamannya subur2...ikan dan ayamnya juga banyak loh

      Delete
  2. tanamanya seger2 banget mba... orang tua memang tidak bisa diam ya, ada saja yang dikerjakan. entah bercocok tanam atau yg lainnya sesuai hobi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Santi, adaa aja yang dikerjain

      Delete
  3. orangtua memang yang paling utama...ada saja hal yang bikin deg...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Tina...ridhonya orangtua ridho Allah juga

      Delete
  4. Kok mbrebes mili yaa bacanya...semoga bapak bisa dapet kado kulkas ya mba. Aku seneng deh liat tanamannya subur2 gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Nia...aku juga nulisnya sambil mewek, ingat Bapak

      Delete
  5. Wah, baca paragraf pertama aku udah nangis Mbak. YA Allah, bapak ibu memang bikin selalu mbrebes mili...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga nulis ini sambil mewek mbak Wahyu, sedih kalo ingat Bapak. :(

      Delete
  6. Bapak nya mb ika, bapa yang hebat mb..semoga selalu sehat dan bahagia. Smg keinginan mb ika untuk membahagiakan bapa tercapai mb..Aamiin

    ReplyDelete
  7. Aku mewek... semoga Bapak sehat selalu ya Mba, dan impian Mba Ika untuk membahagiakan bapak dikabulkan Allah. Aamiin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhuu...makasiiih mb Rin, aku masih sedih kalo ingat Bapak, pengen bisa di dekatnya tapi ga bisa

      Delete
  8. Semoga Bapaknya mbak ika sehat selalu ya mbak dan diberi umur panjang. Moga kulkasnya kesampean ya, biar Bapak bisa nyimpen sayur2an hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin Diko, makasiih doanya ya.
      Semoga kesampean bisa beliin Bapak kulkas

      Delete
  9. Duuh mupeng banget punya kebun kaya bapaknya mba ika. Moga bapaknsehat terus ya mba, dan aku mau dong dibagi bibit tanemannya kalo ada hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe...seneng pokoknya kalo pas pulkam. InsyaAllah kalo pas pulang aku bawain deh..

      Delete
  10. Alhamdulillah bapak masih sehat sehat ya mba. RAjin selalu bapak mba. Smoga sellau sehat dan bahagia buat bapaknya Mba Ika ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Lida, alhamdulillah Bapak sehat terus. Aamiin, makasiih doanya mbak Lida ;)

      Delete
  11. wah hebat ya bapaknya mbak

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan tidak meninggalkan link hidup. Jangan lupa komentarnya yaaa.....
bundafinaufara.com

Follow Me @ikapuspita1