Saturday, 20 May 2017

# Arisan Blog Gandjel Rel # Blogging

Luka yang Menjadi Penanda


Dear Friends,
Kalo ngomongin masa kecil, saya selalu terkenang warna-warni kenangan yang menghiasinya. Masa kecil saya memang penuh warna. Bahagia, konyol, memalukan tetapi ada sedihnya juga.

Pas banget nih, lagi pengen mengenang pengalaman masa kecil yang tak terlupakan, mbak Nia Nurdiansyah dan mbak Anjar Sundari melemparkan topik ini. Sebenarnya semuanya berkesan dan pengen banget diceritakan, tapi kan harus milih salah satu yang paliing tak terlupakan, ya. Nah, kenangan yang akan saya ceritakan ini tak hanya meninggalkan bekas di ingatan tetapi juga membekas di badan. Apa, itu? Jom, bacalah!!

Teman-teman sekampung juga tahu kalo saya dulu cukup tomboy. Rata-rata teman sepermainan saya adalah anak-anak cowok. Dari dulu saya nggak begitu suka permainan cewek karena menurut saya kurang menantang. Saya lebih suka memanjat pohon, memancing, mandi-mandi di sungai, main ketapel, layang-layang atau perang-perangan daripada bermain masak-masakan atau boneka. Nggak heran, kulit saya paling legam diantara 3 saudara saya. Banyak bekas-bekas luka di kaki, tangan bahkan muka saya. 

Ada satu bekas luka yang hingga kini masih jelas terlihat di pipi kanan saya. Saat itu saya baru saja naik kelas 4 Sekolah Dasar dan baru mendapat adik baru (Arinta Adiningtyas baru lahir waktu itu). Seperti hari-hari biasa, saya selalu bermain dengan geng saya (semuanya cowok). Hari itu kami sepakat bermain perang-perangan dan sepedaan. Saat itu saya membawa pisau dapur milik Ibu, tentunya tanpa sepengetahuan beliau saat itu.

Singkat cerita, saya membonceng sepeda seorang teman dengan menghadap ke belakang. Pisau dapur masih berada di tangan kanan saya. Kami berkeliling menggunakan sepeda dan tertawa-tawa. Tiba-tiba saja, kaki saya nyangkut di pagar. Akibatnya saya jatuh, daaan...entah kenapa pisau dapur yang saya bawa menancap di pipi kanan saya. Pisau itu melukai bibir kanan dan pipi kanan saya. Dibantu tetangga, saya mencabut pisau dari pipi saya dan membuangnya. Darah segar mengucur dari pipi dan bibir saya. Ibu saya yang diberi tahu tetangga datang tergopoh-gopoh dan menangis melihat keadaan saya waktu itu. Tapi anehnya, saya tidak menangis sedikitpun (ini badak apa manusia, yak). 

Akhirnya saya dibawa ke rumah sakit menggunakan becak. Sepanjang perjalanan dari rumah ke rumah sakit berkali-kali saya memuntahkan darah. Saya sukses menjadi perhatian saat itu. Sesampai di rumah sakit saya langsung masuk ruang operasi dan mendapat 9 jahitan di pipi dan bibir saya. Udah mirip sama "preman bercodet" lah pokoknya waktu itu. Entah kenapa waktu itu saya juga nggak punya rasa ngeri atau takut melihat benang berwarna hitam yang menghiasi pipi dan bibir saya. 

Ibu dan keluarga besar sempat mengkhawatirkan luka di pipi saya itu. Bukan apa-apa, mereka ternyata takut kalau nantinya nggak ada laki-laki yang mau dengan perempuan bercodet seperti saya. Saya paham kekhawatiran mereka. Apalagi luka di pipi saya memang menarik perhatian hampir semua orang yang saya temui. Rata-rata dari mereka pasti bertanya "Itu pipinya kenapa?". 

Tetapi kekhawatiran keluarga besar tak terbukti. Nyatanya masih ada juga para cowok yang naksir sama saya, kok*sodorin list nama mantan. LOL.

Jika orang lain menyebut kejadian ini sebagai musibah, saya justru menganggapnya sebagai berkah. Apa pasal? Karena saat itu banyak orang yang menjenguk saya memberi "angpau", jadinya saya banyak duit. Bapak, Ibu, dan keluarga besar saya  menuruti apapun permintaan saya (terutama makanan dan mainan). Saya bahagiaaaa banget waktu itu. *so weird gal. LOL.😆😆

Belum kapok dengan luka di pipi, beberapa hari setelah kejadian saya kembali berulah. Saya terjatuh dari pohon melinjo setinggi 4 meter milik mbah putri. Saya memang tidak terluka waktu itu, tetapi tangan kiri saya patah. Malamnya tangan kiri saya diurut dan malam itu saya menangis karena tak tahan sakit. Selama sebulan tangan saya di gips dan harus digendong. Jadilah saat itu saya mirip dengan korban perang. Tangan kiri di gips, pipi kanan di perban. Bapak dan Ibu mungkin sering mengelus dada karena ulah saya. Maafkan anakmu ini ya, Pak, Bu. *lalu nangis di pojokan, nyesel. 😢😢😢😢

Berpuluh tahun kemudian ketika saya menikah dan punya anak, saya juga mengalami situasi yang sama dengan orangtua saya dulu. Anak saya yang kedua juga sering berulah (kayak saya). Entah berapa kali mas Aufa keluar masuk rumah sakit akibat ulahnya. Kepalanya sudah berhias 2 jahitan, dan 1 jahitan diatas alis. Ajaibnya tak pernah sekalipun dia menangis (saya yang nangis). Saya seperti mengalami "de javu". Baru tahu bagaimana khawatirnya orangtua saya waktu itu ketika anak saya mengalami hal yang hampir sama dengan saya.

Saya seperti diingatkan oleh Tuhan dengan kejadian yang menimpa anak lelaki saya. Dan doa-doa yang saya pinta setiap saat adalah cukuplah saya saja yang mengalaminya. Cukuplah saya yang memiliki luka sebagai penanda.




34 comments:

  1. Ibunya sering berulah ya hehe. Ada-ada saja. Tapi memang, seorang anak kadang merefresentasikan kenangan-lenangan orangtuanya dulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..kayaknya bener deh, makanya aku jadi tahu perasaan Ibuku waktu itu

      Delete
  2. Eh, sebentar. Jadi Mak Arinta itu adiknya Mbak Ika? O_O Sori, kalau salah menyimpulkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuul mbak Carra...Arinta adik saya nomor 3, hehe

      Delete
  3. mbak Ikaaa, ngeri banget itu pisau bisa nancep di pipi, duh... bisa membayangkan betapa paniknya sang ibu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Din...dulu aku bandel banget, sok jagoan..jadi yaa gitu deh :p

      Delete
  4. Mulane kok si Kakak pernah liburan di rumah Mbak Arinta, jebule.

    Tapi, Mbak Ika, kenapa dirimu gitu banget sih pas kecil. Aku bacanya ikutan nyeri, gemes, campur aduk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya, lha Arinta itu tantenya.

      Aku bandel banget waktu kecil, dek jadi ya kayak gini hasilnya

      Delete
  5. lebih sangar jebulnya cilikannya mba ika. aku juga tomboy mba, suka berantem. tp alhamdulillah ga sampai yg mpe kena jahitan. paling pol kepala gda yg rata. benjol2 smua. hahahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Puool sangare mbak..haha, pantes aja body sama mukaku berantakan begini ya

      Delete
  6. Wuùiiihhh ga kebayang kalo mbak ika twrnyata setomboy ini. Pisau nancep di pipi... ngeriii

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk...ga ngebayangin juga aku sholatnya pake sarung, kan

      Delete
  7. namanya pengalaman hidup mbaaa hehehe...tapi memang ini jadi pelajaran buat kita semua yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Indah, pengalaman hidup yang tak terlupakan

      Delete
  8. aaaaak! Mbak Ika si pelukable ternyata bandel ya waktu kecil ��

    Emesh bener dengernya hihi pantes di kecil begitu ya, buah jatuh tidak jauh dari pohonnya.

    Apa kabar anakku nanti Mbak? Mungkin bisa lebih bandel dari aku ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk...iyaaah dulu aku bandeeel bingits, tapi sekarang enggak lagi kok suwer deh.

      Semoga anak-anakmu nanti manis kayak mamahnya, yak :p

      Delete
  9. biarlah mnjadi sebuah kenangan

    ReplyDelete
  10. Aku dulu suka bertualang, dari ke desa tetangga sampai ke tengah kota sendirian naik angkot pas masih TK nonton karnaval, dan ibuku baru tahu ceritanya pas aku gede hihi. Dulu dibilangin tetangga aku ke kota sendirian, beliau nggak percaya hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..ternyata kita se "kendel" itu ya waktu kecil. Jd susah bedain "kendel" apa "nekad" :p

      Delete
  11. Waduh, alhamdulillah sepolah-polahnya anakku gak sampai perlu masuk rumah sakit. Paling sekedar jatuh, badanya luka atau mulutnya berdarah. Itupun sudah membuat aku mewek..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ya mbak..memang anak2 punya karakter sendiri2. Anakku yg dua juga anteng2 mbak Rizka

      Delete
  12. Woalaahh...nembe ngerti mbiyen polahmu kayak gitu mba hihihii... Tapi mosok sih dirimu ada luka di pipi? ga pernah liat tuh. Apa kurang detail ya aku lihatnya? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...ya mayan preman mbak Niek.
      Ada loh lukanya, dari bibir kanan sama pipi. Ah, dirimu mah kurang jeli liatnya

      Delete
  13. terkadang hal-hal itulah yang bikin masa kecil kita menjadi bahagia, heeee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho oh...ini yg membuat kita selalu pengen kembali ke masa kecil lagi, kan

      Delete
  14. Besok lagi jangan main bawa piso ya mba. bahaya wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak Sep...ampuuun, kapok wes aku..wkwkwk

      Delete
  15. Aku juga ada bekas luka dimuka gara2 jatuh pas lari-lari saat dzuhur..kayaknya dulu pas kelas 3 SD darah mengucur deras ke muka..bekasnya lumayan dalem diantara kedua alis :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan nggak akan pernah bisa lupa kan kejadian itu?

      Delete
  16. Ngeri bayangin pisau nancep di pipi 😱😱

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga baru sadar betapa ngerinya dulu itu. Tapi aku heran juga, kok aku ga nangis ya..wkwkwk :p

      Delete
  17. Wowww kerenn.. Dah mirip bajak laut apa blm waktu itu mba? Xixixi codet pipi kanan dan tangan kiri digendong.. Duh kalo aku jadi emaknya, dah aku kunciin aja dikamar. Biar gak kemana2. Xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk..ho oh Nov, ya gitu deh. Makanya kamu jangan coba-coba sama aku yak...wkwkwk :p

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung dan tidak meninggalkan link hidup. Jangan lupa komentarnya yaaa.....
bundafinaufara.com

Follow Me @ikapuspita1