All about my life

Friday, 13 March 2015

Mom Ryder

Setelah berstatus emak-emak, mau tidak mau, suka tidak suka peran dan pekerjaan kita pun bertambah. Coba deh, sebutin satu persatu. Jadi menteri keuangan iya, jadi guru iya, jadi koki iya, jadi asisten rumah tangga iya, jadi wakil presiden rumah tangga *bukan rumah tetangga...juga iya. Emak-emak kayak kita memang luar biasa yah. Eh..ada satu lagi sih sebenarnya kerjaan saya. Jadi "Mom Ryder" alias emak ojek. Suami membelikan saya sebuah sepeda motor supaya saya bebas bergerak kemana saja. Tapi bukan hanya itu sih. Intinya agar saya bisa kemana aja sendiri, nggak usah minta antar suami. Hihi....
Saya sih seneng-seneng aja, dasarnya saya memang suka ngelayap sendirian *eh...ngelayap positip lho..Biasanya sih..seputar kegiatan saya sebagai emak-emak.

dok.pri. Si Putih, sahabat setia saya
Etapi..saya pernah nekat juga, pulang ke Purworejo pake sepeda motor sambil menggendong dua krucils (waktu itu baru punya anak 2). Anak sulung saya bonceng di belakang (saya ikat pake jarik), yang kecil karena baru setahunan saya gendong dengan gendongan berlapis-lapis. Nekat? Nekat banget. Capek? Cuapek banget. Perjalanan dari Semarang-Purworejo yang biasanya hanya memakan waktu 3 jam, molor jadi 4 jam karena beberapa kali harus berhenti.

Kapok?? Enggak. Sejak saat itu saya malah berkali-kali keluar kota dengan sepeda motor sendiri. Lebaran kemarin, saya dan keluarga pulang dengan sepeda motor. Karena sudah anak 3 anak, akhirnya kami bagi jadi 2 tim deh. *Sok2an deh, kayak tim moto GP.
Saya berboncengan dengan si sulung dan si bungsu di tim cewek. Suami dengan anak laki-laki saya di tim cowok. Daann...tim cewek yang berhasil jadi pemenangnya. *sudah kayak moto GP beneran. Saya tiba di Purworejo 30 menit sebelum suami.
Anak laki-laki saya protes "Harusnya tadi aku mbonceng Bunda. Kalo sama Bunda bisa cepet sampe rumah." Suami hanya nyengir saja.

Eiits. Tapi saya bukan tipe emak-emak yang srudak-sruduk, yang asal saja ketika mengendarai sepeda motor lho. Tidak asal kebut-kebutan di jalan. Saya tetap memperhitungkan keselamatan, baik untuk saya maupun pengendara yang lain. Ada saat harus melaju dengan kecepatan tinggi, ada saat harus pelan-pelan. Kalo di jalan kampung, ya jangan ngebut....bisa-bisa digebukin orang sekampung.

Pernah suatu ketika, motor suami mogok. Padahal si sulung harus masuk pukul 7, padahal itu berarti 15 menit lagi. Mau nggak mau, Mom Ryder harus beraksi kalo nggak mau si sulung kena point. Jalanan yang padat, memaksa saya untuk pintar-pintar cari celah untuk tetap melaju. Lega, akhirnya si sulung tidak terlambat masuk dan tidak mendapat point. Untung ada Mom Ryder, kata suami.

6 comments:

  1. aku masih trauma tauma cantik *halah naek motor lg mbak ika, setelah kejadian dientup bus bbrp thn yg lalu..
    dikau keren abis, bnr2 mom ryder dah

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha...aku pernah juga dientup sama sedan, di seruduk motor lain juga dulu, tapi gimana lagi..mau nggak mau harus mau...Muma

      Delete
  2. wah keren luar kotanan bawa anak... aku belum berani kalau itu.. dan nggak mungkin dibolehin ma suami :D

    tp memang naik motor itu enak bangeeeeet :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lha aku nekat waktu itu mbak...suami sudah pasti ketar-ketir, tapi ya kudu berani..hehe

      Delete
  3. aiissh mbak ika kayak aku nih, jadi ratu jalanan gesit dan cermat nyari gang hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyataah dirimu juga Mom Ryder yo mb Put.. :p

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung dan tidak meninggalkan link hidup. Jangan lupa komentarnya yaaa.....
bundafinaufara.com

ID Corners

ID Corners

KEB

BRID

Blogger Perempuan

Fun Blogging Community

IDFB

Blogger Muslimah

Gandjel Rel

IIDN

IIDN

Warung Blogger

Warung Blogger

KOPI

KOPI

Copyright © My Life on Words | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com