All about my life

Friday, 15 May 2015

Rezeki tak Terduga Dapat Anak Ketiga

Sebenarnya saya dan suami tak pernah berencana memiliki anak ketiga. Cukuplah dua anak saja, pikir kami. Selain sudah memiliki dua anak, kebetulan kegiatan saya juga cukup padat ketika itu. Selain mengajar, aktif di kegiatan desa, saya juga masih kuliah. Benar-benar sedang sibuk-sibuknya kuliah karena waktu itu masih semester 5 di PG PAUD. Alasan lain adalah karena saya dan suami tinggal terpisah, dan hanya bertemu sebulan dua kali. Jadi akan sangat repot ketika harus mengajar, mengurus anak, mengisi kegiatan desa, dan hamil lagi.
Bulan Desember hingga Januari adalah bulan tersibuk buat saya. Sibuk di sekolah karena bulan Desember adalah waktunya membagi raport dan persiapan libur semester. Sedangkan tugas kuliah sangat menumpuk. Dari membuat film hingga outbond di bukit Tidar. Akibatnya anak-anak jadi lebih sering saya tinggal. Tapi saya bersyukur, di karuniai anak-anak yang mandiri. Mereka sudah tahu, apa yang harus mereka lakukan ketika saya tidak ada.
Akhir bulan Januari, saya tiba di rumah sehabis maghrib dari kampus. Malam itu, saya merasa seperti masuk angin. Mual, kepala pusing...rasanya nggak karuan. Karena jarang mengonsumsi obat, saya minum teh hangat yang dibuatkan si kakak (anak saya yang pertama) dan tertidur sampai keesokan paginya. Saya pikir setelah istirahat, kondisi saya membaik. Ternyata tidak. Kepala masih kliyengan, badan juga masih sakit. Tapi semua itu tak menghentikan aktivitas saya. Saya tetap mengajar dan meneruskan proyek film bersama kelompok saya.
Semakin hari rasanya semakin aneh. Saya yang biasanya pemakan segala, mendadak mual kalau makan nasi. Bakso yang biasanya menu favorit, mendadak jadi musuh. Saya belum curiga kalau saya hamil, karena pengalaman dua kehamilan terdahulu. Saya tidak subur (haid sangat tidak teratur) jadi saya harus mengikuti promil dulu untuk bisa hamil. Makanya tanpa KB saya bisa mengatur jarak antara anak pertama dan kedua yang selisih 6 tahun. Karena itulah saya tidak yakin kalau saya hamil. Apa mungkin saya bisa hamil tanpa di suburkan terlebih dahulu?
Tapi suami yang curiga dengan kondisi saya akhirnya membelikan dua testpack dan memaksa saya untuk test. Daaan....ternyata benar firasatnya. Saya hamil. Saya dan suami terkejut sekaligus heran. Kok saya bisa hamil tanpa disuburkan terlebih dulu, ya. Untuk memastikan kondisi si janin, sayapun pergi ke dokter kandungan. Ternyata setelah di periksa, umur kehamilan saya sudah berjalan 11 minggu. Itu artinya sudah hampir 3 bulan usia kehamilan saya. Dan itu artinya, saya sudah hamil ketika mengikuti kegiatan outbond di bukit Tidar. Pantesan, anak saya juga suka manjat-manjat..hehe.
Selama hamil, saya juga tetap aktif baik mengajar, kuliah dan kegiatan di desa. Saya juga tetap naik sepeda motor kemana-mana. Dan tak lupa saya aplikasikan semua ilmu yang saya dapat dari perkuliahan pada calon bayi saya. Alhamdulillah, meski pola makan berubah (tidak makan nasi) tapi saya dan bayi sehat. Bahkan sehari sebelum melahirkan saya masih ke pasar, memasak untuk keluarga besar dan kegiatan yang lain.
Alhamdulillah, akhirnya anak ketiga saya lahir dengan sehat dan selamat tanggal 25 Agustus 2012 yang lalu.
Kini, dia tumbuh jadi anak yang aktif dan cerdas. Sehat terus, anak-anakku...

Rara, usia 2 bulan

Rara, usia 6 bulan
Rara, usia 2 tahun


Tulisan ini diikutsertakan pada Pregnancy Story Writing Compettion




40 comments:

  1. Lucunya Rara ketika masih bayi...menggemaskan ya... Ketika sudah beranjak besar juga semakin cantik... Semoga berjaya ya dalam lomba ini dan menjadi salah satu pemenangnya ya Mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin...terima kasih mb Rita, sudah berkenan mampir.

      Delete
  2. Lucunyaaa....rumah tambah rame ya mbaa....kayak adek bungsuku, tahu2 mamaku hamil lagi dan lahirlah dia hihihi, adek keduaku yang cemburu karena dikira dia yang bungsu tahu2 punya adek lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mb Dew, kirain udah nggak akan bisa punya anak lagi...ternyata tanpa di suburkan masih bisa punya anak. Untung kakaknya nggak cemburuan, sih.

      Delete
  3. Rara lucu banget, senyumnya imut. Btw sama Mak saya jg udah 3, repot ya tp mengasyikkan dan anugerah sangat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah...toss mb Riana. Repot tapi asyiik memang...

      Delete
  4. Amin semoga sehat terus.

    Lucu ya anakanya, cantik juga apalagi pas pake jilbab. Udah diajarin sejak dini ya mbak, besarnya pasti jadi anak yang berbakti tuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah...terima kasih. Biar terbiasa pake yang tertutup.. :)

      Delete
  5. aih, anaknya imut dan lucu. alhamdulillah ya Mak, enggak harus pakai promil untuk bisa dapat yang ketiga ini. pernah baca blog org yang ingin hamil dengan promil, kasihan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mb Rebellina...alhamdulillah Rara memang rezeki tak terduga. Semoga yang sedang promil bisa segera diberi rezeki juga ya...:)

      Delete
  6. Alhamdhulilah dpt bonus rezeki ini mah.. Rara cantik bgt..moga2 jd anak shalihah ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin....alhamdulillah mb Muna. Kapan nih kakak Nadia dikasih adik? hehe..

      Delete
  7. Wah bener2 rejeki luar biasa yg tak terduga y mak..taunya malah udah 11 minggu..aktivitas jg tetep full y mak..alhamdulillah..
    Slm bwt rara cantik y mak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak Inda. Untungnya saya nggak pernah minum2 obat sembarangan dan tetep sehat. Salam juga dari Rara untuk tante Inda cantiik...:)

      Delete
  8. alhamdulillah,rame ya mak hehehe..doain saya ya semoga segera dapat amanah anak lucu2^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, kudoakan mbak...semoga segera dapat rezeki dan amanah dari Allah...ya

      Delete
  9. Lucunya Mbak, Anak itu memang rejeki :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah...mb Riz, masih dipercaya sama Allah dan di beri amanah lagi nih...

      Delete
  10. Anak memang anugerah terindah ya..memang ya menjadi rezeki tidak terduga. Alhamdulillah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuuul mak Liswanti...alhamdulillah masih di percaya sama Allah

      Delete
  11. Anaknya ceria sekali ya mba, benar-benar rezeki tak terduga, membawa keceriaan untuk semua keluarga :)

    ReplyDelete
  12. Rara kriwul ya mbak, cantik dan lucu gayanya pas difoto, hihiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi..iya mb Wati, rambutnya lama-lama kok ngriwul itu...

      Delete
  13. Senyumnya Rara menggoda bikin pengen nyubit hihihi! Sehat terus, tambah pintar ya Rara *kisskiss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...tante Vhoy...gemes kan sama Rara *kiss kiss jugak mmuaach........

      Delete
  14. gemes mbak,,rara lucu banget.Aaaarrgh pengen nyubit :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aarrggh....tante Nindi...sini...sinii...gendong Rara ajah, jangan nyubit...hehehe

      Delete
  15. kadang kita kl ga dipaksa ga maju ya mbak. saya nih 'ditagih' anak sama dua anak saya aja ga maju2. mungkin kl dikasih tiba2 gitu baru bisa ya. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener mak...., kalo nyantai malah dikasih kok...

      Delete
  16. Ahaaa..anak usia segini selalu bikin kangen! *Kangen hamil lagi...:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahayy...ayok hamil lagi mb Muti...*ngomporin hihihi

      Delete
  17. Mau nggak mau, kalo dikasih akhirnya bersyukur juga ya mba... :)
    ayo nambah lagi *eh?!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe...iya dong, kalo sekarang sih....sudah males hamilnya...hiihi :)

      Delete
  18. Lucu banget mba foto yang kedua, kalau saya masih 1 aja dulu blom kepikiran nambah lagi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe...iya mb Dian, itu pas Rara usia 6 bulanan...
      nambah lagi mba...biar tambah rame...

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung dan tidak meninggalkan link hidup. Jangan lupa komentarnya yaaa.....
bundafinaufara.com

ID Corners

ID Corners

KEB

BRID

Blogger Perempuan

Fun Blogging Community

IDFB

Blogger Muslimah

Gandjel Rel

IIDN

IIDN

Warung Blogger

Warung Blogger

KOPI

KOPI

Copyright © My Life on Words | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com