Suasana Ramadan dan Persiapan Lebaran yang Kurindukan




Dear friends,

Suasana ramadan dan persiapan lebaran yang kurindukan- Tak terasa kita sudah memasuki minggu kedua bulan ramadan, ya. Semoga spirit ramadan tetap ada meski kita berada di suasana yang berbeda. Yups. Ramadan kali ini tidak seperti tahun-tahun sebelumnya. Tak apa, anggap saja ini bagian dari cobaan dari Allah yang musti kita jalani. 

Ramadan kali ini bikin saya rindu akan suasana ramadan pada masa kecil saya puluhan tahun lalu (berasa udah lanjut usia banget saya). Kenangan masa itu masih membekas dan mungkin akan selalu berada dalam memori saya. Saya benar-benar rindu masa itu, jadi biarkan saya bernostalgia sejenak mengenang masa itu.

Saya belajar puasa ramadan saat duduk di kelas 1 Sekolah Dasar dan langsung puasa full dari subuh hingga maghrib. Bapak dan Ibu memang tidak mengajarkan pada saya puasa bedug (istilah puasa setengah hari). Kalaupun saya memaksa puasa setengah hari, nggak bakalan ada makanan atau minuman kesukaan saya, susu. Sewaktu kecil, saya paling doyan minum susu aku dan kau itu, loh. Saya bisa betah nggak makan seharian asalkan minum susu. Mungkin Bapak dulu kewalahan beliin susu aku dan kau itu, karena saya bisa menghabiskan 6 kaleng susu ukuran 900 gram sebulan. 

Jadi, puasa waktu itu saya tersiksa karena tidak bisa minum susu. Tapi, puasa saya tetap menyenangkan karena tiap sore saya boleh beli jajan bubur mutiara buat takjil. Sebelum berbuka, akan ada berderet-deret takjil hasil buruan saya sejak ba'da ashar. 

Meski harus puasa sehari penuh, saya juga ikut berbagai kegiatan untuk mengisi ramadan. Setelah dhuhur biasanya ada sekolah arab (semacam TPA gitu lah) di pondok pesantrennya Mbah. Lalu setelah ashar, ngaji Al-Qur'an di tempat Mbah juga. Nah, setelah pulang dari ngaji inilah biasanya saya dan teman-teman langsung berburu takjil di warung belakang rumah. Takjil paling favorit jaman kecil dulu adalah bubur mutiara. Belum ada cemilan-cemilan bermicin kayak cilok, cimol atau apalah itu. 


Hampir setiap hari beli takjil bubur mutiara, kok nggak ada bosan-bosannya. Biasanya saat ramadan, Ibu juga berjualan di depan rumah. Ibu berjualan lotek, gorengan, es buah dan jajanan-jajanan khas ramadan lainnya. Mungkin kalian heran ya, Ibunya jualan di rumah tapi anaknya jajan takjil di warung lain. Yaah, namanya juga anak kecil. Haha. 

Ramadan di masa kecil, paling suka jika mendekati lebaran. Biasanya Ibu mulai sibuk membuat makanan untuk persiapan lebaran. Ibu paling sering membuat kacang bawang, pastel kering, madu mongso, dan keripik pisang (Ibu bilangnya ceriping pisang). Ibu selalu mulai membuat makanan-makanan itu setelah sholat subuh, jadi tidak mengganggu waktunya untuk menyiapkan jualan sore harinya. Saya yang waktu itu baru punya adik satu kebagian tugas menjaga adik sambil membersihkan kacang tanah dari kulit arinya. Capek sih tapi asik karena dikerjakan bersama-sama. 

Dari kecil, Ibu hampir tidak pernah membelikan pakaian untuk saya dan adik-adik. Ibu biasa menjahit sendiri, baju-baju lebaran kami. Saya dan adik-adik biasanya dibelikan baju oleh Om dan Bulik yang bekerja di perantauan. Saya biasanya yang panen baju lebaran, karena hampir semua Om dan Bulik pasti membelikan baju lebaran. Maklum, cucu pertama biasanya jadi pusat perhatian. 

Dua hari menjelang lebaran, menjadi hari yang saya tunggu-tunggu karena biasanya Bulik pulang kampung. Setelah mandi sore, saya akan duduk di depan rumah menunggu kedatangan beliau. Kalau di depan rumah sudah terdengar loceng becak, saya akan menghambur lari menyambut Bulik, dan tentu saja barang bawaan beliau. Hihi. 

Katika tiba saatnya membongkar barang bawaan, mata saya berbinar melihat baju-baju baru dileluarkan dari tas. Bulik saya termasuk pandai memilih baju yang up to date pada jamannya. Baju-baju saya tidak kalah dengan baju orang kota. Bahkan baju-baju saya masih ada beberapa hingga sekarang dan dipakai oleh adik-adik saya. 


Aaah, ternyata ramadan masa kecil masih terus menjadi kenangan paling berkesan. Suasana ramadan yang syahdu dan tak terlupakan. Andai bisa diulang, pasti bahagialah saya. 

Kenangan ramadan masa kecil tak hanya soal saya, tetapi juga seluruh keluarga besar saya. Semoga Allah mengampuni dosa kita semua. Tak terasa, ramadan sudah separuh jalan. Mari kita tingkatkan amal ibadah kita di bulan ramadan ini. Semoga ramadan ini tetap menjadi ramadan yang indah untuk kita, meski dalam suasana yang berbeda. 


1 comment

  1. Selama puasa ini aku bikin lotek sendiri, gorengan juga. Ada dua kali bikin lotek, mbak

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan tidak meninggalkan link hidup. Jangan lupa komentarnya yaaa.....
bundafinaufara.com