All about my life

Monday, 6 April 2015

Pelatihan Food Photography bersama Sriboga Customer Center

Selasa tanggal 31 Maret 2015 yang lalu, saya ikut pelatihan yang diadakan oleh perusahaan tepung Sriboga di Sriboga Customer Center Semarang. Sriboga adalah perusahaan tepung terkemuka di Indonesia. Perusahaan yang memproduksi berbagai jenis tepung ini sudah dikenal di kalangan pelaku usaha olahan makanan berbahan dasar tepung. Untuk memfasilitasi konsumen yang mungkin membutuhkan informasi tentang produk-produk Sriboga maka dibentuklah Sriboga Customer Center atau yang biasa disingkat SCC. Tak sekedar berbagi informasi mengenai produk-produk Sriboga, SCC juga menyediakan fasilitas baking clinic dan program kemitraan, lho. Aiih, senengnya.

Sebenarnya, saya juga sudah berkecimpung di dunia makanan berbahan tepung sejak tahun 2003. Saya menerima pesanan kue kering, cake dan jajan pasar yang rata-rata memakai tepung sebagai bahan dasarnya. Nah.., sekarang ketemu sama SCC jadi pengen nyemplung lagi, nih. Tertarik untuk bisa jadi membernya juga.

Acara pelatihan dimulai pukul 10, untung nggak terlambat meski sempat nyasar (padahal udah sempat parkir di depan SCC tapi nggak ngeh kalau disitu lokasinya). Hehe..
Sesi pertama pelatihan diisi oleh mas Taufiq Annas yang menjelaskan seluk beluk kamera dengan semua jenis, tipe dan gambar yang dihasilkannya. Jadi tahu kalau ada kamera yang ukurannya segede kontainer. Jadi tahu juga ada kamera yang harganya selangit. Saya sih, tahunya cuma kamera saku, kodak sama kamera hape (buat selfie...hehe). Mas Annas juga memberi informasi tentang komposisi fotografi. Macam-macam ternyata. Ada komposisi 1/3 maksudnya point interest nya dibagi menjadi 3 bagian. Haduh...mulai deh pake istilah-istilah asing. Ada juga komposisi segitiga, diagonal, dead centre, elips, garis pengarah dan framing. Ooh, ini to rahasianya bikin foto bagus. Rasa-rasanya nggak cukup deh... kuliah 2 semester buat bahas soal kamera ini. Hehe..


food photography, sriboga
Mas Annas sedang mengisi materi sesi 1
Setelah istirahat  sesi kedua diisi oleh mbak Diah Didi, Food Blogger yang kondang itu loh. Mbak Diah Didi adalah pemilik blog diahdidi.com yang foto-foto hasil masakannya bisa menggugah selera siapa saja yang melihatnya. Nggak percaya? Buka saja website beliau. Foto-fotonya keren.
Mbak Diah Didi memberi materi tentang tips dan aplikasi food photography. Bagaimana cara supaya foto bisa fokus, mengambil angle supaya foto bisa terlihat bagus dan menarik. 

Mbak Diah Didi juga memberi tips supaya makanan lebih menarik dengan menambah garnis sebagai pemanis. Berikut ini beberapa tips dari mbak Diah Didi agar foto makanan bisa terlihat cantik dan menarik, antara lain :
  • Tentukan tema foto, misalnya tema etnik, fresh (langsung di foto begitu masakan matang)
  • Pilih angle yang tepat untuk mengambil foto, apakah dari posisi sejajar, tegak lurus, miring, dan sebagainya.
  • Pada saat mengambil foto, pilih tempat yang berlimpah cahaya seperti di luar ruangan. Apabila diluar ruangan tidak memungkinkan, pilih tempat dekat jendela atau tempat yang terang (banyak cahaya).
  • Waktu pengambilan foto  di mulai dari pukul 9 pagi hingga pukul 4 sore, tergantung situasi (mendung atau cerah). Tapi pencahayaan di kamera juga diatur supaya hasil foto tidak pudar.
  • Usahakan warna makanan kontras dengan wadahnya, sehingga warna makanan terlihat jelas.
  • Gunakan properti tambahan yang kita miliki untuk mempercantik tampilan foto. Misal nampan kayu, tampah bambu, kertas kado, piring/gelas/toples bahkan karung goni juga bisa kita pakai. Gunakan yang sesuai dengan tema yang kita ambil.
  • Beri garnish pada makanan, misal buah cherry, daun mint atau yang sesuai dengan masakan kita.
  • Pastikan makanan yang akan kita foto bersih. Bagaimana orang akan tertarik pada produk kita kalau di foto saja terlihat tidak meyakinkan kebersihannya.
  • Fotolah makanan beberapa kali dari berbagai angle, hingga didapat foto yang benar-benar pas dan memuaskan.
  • Berlatihlah memotret makanan setiap hari, minimal hasil masakan kita sendiri. Hehe..langsung deh...saya aplikasikan hasil pelatihannya.
  •  
food photography, cap cay
Contoh foto hasil masakanku
food photography, padak, makanan korea
Contoh lain foto masakanku

Setelah memberikan materi dan tips-tips memotret makanan, mbak Diah Didi mempersilahkan peserta untuk bertanya atau sharing seputar cara memotret makanan. Mbak Diah Didi juga memberi kesempatan kepada para peserta untuk mencoba praktek memotret makanan.


food photography, foto makanan
Para peserta praktek memotret makanan
food photography, foto makanan
Peserta antusias ingin mencoba

Setelah mendapat materi dan praktek memotret makanan, akhirnya pelatihan food photography pun selesai juga pada pukul 3 sore. Bener-bener beruntung deh, bisa ikut pelatihan di SCC ini. Nggak sabar nunggu pelatihan berikutnya.

Bagi teman-teman yang mempunyai usaha makanan berbahan tepung, boleh lho bergabung dan menjadi member SCC. Banyak keuntungan yang bisa teman-teman dapatkan disini. Salah satunya ikut pelatihan-pelatihan seperti ini. Gratis lagi.., siapa coba yang nggak tertarik?
Bagaimana cara gabungnya? Teman-teman bisa datang langsung untuk mengisi formulir di kantor SCC Semarang atau mengisi data di www.memberscc.com. Sudah ada sekitar 561 orang yang sudah bergabung di SCC Semarang, lho. Hayuk ah, segera gabung.


food photography, foto makanan
Narsis setelah pelatihan


Sumber : Diah Didi (diahdidi.com) ,http://www.gandjelrel.com/2015/04/pelatihan-food-photography-bersama, Dokumen pribadi

8 comments:

  1. Besok yang tanggal 22 ikut lagi ya mbaa

    ReplyDelete
  2. Iya....ikut ya..aku bawa kue2 buatanku mbaaa..besok..biar jadi korban latihan ya..:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asseeekk, bisa icip-icip kuenya mb Diah Didi...;)

      Delete
  3. asiiik icip-icip masakannya mba didiii..hasil jepretan makananmu apik mba ikaa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...padahal yang atas itu, background nya pintu lho..., tangan kiri pegang masakannya, tangan kanan motret..;)

      Delete
  4. Aseg..makasih udh berbagi tipsnya ya mak..daku blm pernah moto2 masakan sendiri..soalnya keburu abis mak...nggragas..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo saya kan mak narsis mb Inda, apa2 di potoin...wkwkwk, termasuk masakan sendiri...;)

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung dan tidak meninggalkan link hidup. Jangan lupa komentarnya yaaa.....
bundafinaufara.com

ID Corners

ID Corners

KEB

BRID

Blogger Perempuan

Fun Blogging Community

IDFB

Blogger Muslimah

Gandjel Rel

IIDN

IIDN

Warung Blogger

Warung Blogger

KOPI

KOPI

Copyright © My Life on Words | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com