All about my life

Thursday, 18 February 2016

10 Hal yang Dapat Memaksimalkan Potensi Anak

Dear Friends,
10 Hal yang Dapat Memaksimalkan Potensi Anak- Setiap orangtua pasti menginginkan yang terbaik bagi anak-anaknya. Segala upaya dilakukan agar anak-anak tumbuh dan berkembang menjadi generasi unggul. Orangtua memegang peranan yang sangat penting, karena anak-anak tak mungkin tumbuh menjadi generasi unggul begitu saja tanpa bimbingan, arahan dan dukungan orangtua. Untuk tumbuh menjadi generasi unggul, anak-anak memerlukan dukungan, baik dari segi lingkungan, kasih sayang serta stimulasi untuk memaksimalkan potensi yang ada padanya. Tahukah anda, sesungguhnya anak memiliki kecerdasan dan potensi sejak lahir. Berkembang tidaknya kecerdasan dan potensi anak, tergantung pada peran kita sebagai orangtua. Nah loh, self reminder juga nih buat saya. Saya sendiri sedang belajar tentang bagaimana memaksimalkan potensi anak-anak saya.
Ada 10 hal yang dapat dilakukan para orangtua untuk memaksimalkan potensi anak.
  1. Cermati bakat atau potensi anak yang paling menonjol. Ini biasanya terlihat pada kegiatan yang paling disukai dan sering dilakukan anak. 
  2. Berikan stimulasi pada anak untuk memperluas potensinya. Stimulasi yang tepat akan membantu mengembangkan bakat dan potensi anak. 
  3. Sediakan sarana dan prasarana untuk mengembangkan potensinya. Anak akan melesat potensinya apabila didukung dengan fasilitas yang disediakan orangtuanya.
  4. Dukung dan terus dorong anak untuk mengembangkan dan melatih kemampuannya.
  5. Dukung dan bantu anak untuk meyakini dan fokus pada pada kelebihan yang dimilikinya.
  6. Kembangkan konsep diri yang positif pada anak
  7. Perkaya anak dengan bermacam wawasan, pengetahuan dan pengalaman di berbagai bidang.
  8. Menyalurkan potensi anak di tempat yang tepat.
  9. Beri kesempatan pada anak untuk berkompetisi dengan anak -anak lain.
  10. Beri dukungan pada anak untuk mengatasi berbagai kesulitan dan hambatan dalam mengembangkan potensinya.
Potensi ketiga anak saya juga berbeda. Anak sulung saya (kakak) suka melukis dan crafting. Potensinya mulai terlihat saat duduk di bangku Sekolah Dasar. Nampaknya bakat ini menurun dari ayahnya. Kebetulan suami saya juga hobi melukis, membuat karikatur dan kaligrafi. Betapa senangnya suami ketika tahu bahwa si kakak ini memiliki passion seni. Diajarinya sendiri si kakak tentang bagaimana cara melukis, mencampur warna dan segala tetek bengek tentang teknik melukis. Nah, ini contoh hasil lukisan si kakak diatas kanvas. Lumayan kan, hasil lukisannya?

dokpri. Lukisan kakak
dokpri. Lukisan kakak
dokpri. Buku2 teknik menggambar

Sedangkan anak kedua saya Aufa tidak begitu suka menggambar. Aufa lebih suka melakukan kegiatan yang bersifat fisik motorik, hal-hal yang berbau IT dan bermain leggo. Aufa memang anak yang sangat aktif, energinya seolah tak ada habisnya. Fisiknya juga lumayan kuat. Makanya ketika Aufa minta untuk belajar (les) renang saya dan suami langsung mengiyakan permintaannya.

dokpri. Latihan

dokpri. Bersama Coach nya
dokpri. Aufa saat (2,5 th) Main komputer
dokpri. Leggo yang disusun Aufa

Si bungsu Rara (3,5 th) belum terlihat potensinya. Meski begitu, stimulasi harus tetap dilakukan. Apalagi  usia Rara masih termasuk masa golden age. Masa inilah masa paling tepat untuk memberikan stimulasi positif padanya.

dokpri. Berenang
dokpri. Asik latihan
dokpri. Belajar menulis alfabet

Potensi, kecerdasan dan kemampuan anak berbeda-beda, bahkan anak kembar sekalipun. Jadi jangan banding-bandingkan kemampuan anak yang satu  dengan kemampuan anak lain.
Biarkan anak-anak tumbuh dengan potensinya masing-masing. Lakukan 10 hal yang dapat memaksimalkan potensi anak, maka melejitlah potensi mereka.


23 comments:

  1. sebagai orang tua haru smendukung & membelikan sarana untuk mendukung potensi anak ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mb Lia...selama positif dan tidak membahayakan..

      Delete
  2. Bener mba Ika, beda-beda banget, kita tugasnya hanya mengarahkan bukan memaksakan

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mb Shine..peran orangtua sangat besar loh pengaruhnya..

      Delete
  3. Itumah bukan lumayan Mbak lukisannya, tapi cakep banget ^_^

    ReplyDelete
  4. Kakak pinter nggambar.. Keren gambarnya, Mak.

    kalau Rara seumuran Diana. Udah pinter renang juga ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..masih belajar kok mb Isnuansa...Diana sdh pinter renangnya ya?

      Delete
  5. whahaha..luar biasa putra putrimu mba...

    ReplyDelete
  6. Anakku belum tahu potensinya seperti apa. BTW, lukisannya si kakak bagus banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biar aja di eksplor dulu rasa ingin tahunya mb Nisa, nanti lama2 ketahuan kok...potensinya dimana

      Delete
  7. wahh lukisan kakak bagus bangeeet mba...keren! masing-masing punya bakat dan minat berbeda-beda ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mb Dew...alhamdulillah...semoga makin besar potensi mereka

      Delete
  8. miriip mb ika semua, hihiii
    rara manisss gituh
    gambarnya bagusss ahhhh aku kalahhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha...mosok siih? padahal semuanya bilang kalo anakku mirip ayahnya semua lho..
      ah, masih kalah anakku sama tante Mbul..hihi :p

      Delete
  9. lukisan anaknya cakeeep banget mba..bakat yang baik perlu diasah dan didukung ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Indah, alhamdulillah....saya dan suami insyaAllah selalu mendukung apapun potensi anak-anak, mbak..

      Delete
  10. cakep lukisannya si sulung, cakep bgd malah mbk, ken ikutan belajar donk, boleh ya boleh ?

    ReplyDelete
  11. Nadia jg kelihatan bgt berbakat n honby banget renang makanya aku lesin renang.kemajuannya jg pesat banget alhamdhulilah. semoga kelak jd perenang muslimah pertama di indonesia :)

    ReplyDelete
  12. Yuk bantu si kecil menemukan potensinnya.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan tidak meninggalkan link hidup. Jangan lupa komentarnya yaaa.....
bundafinaufara.com

ID Corners

ID Corners

KEB

BRID

Blogger Perempuan

Fun Blogging Community

IDFB

Blogger Muslimah

Gandjel Rel

IIDN

IIDN

Warung Blogger

Warung Blogger

KOPI

KOPI

Copyright © My Life on Words | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com