Melangkah Lebih Mudah dengan Aplikasi My Blue Bird

Dear Friends,

Pengalaman Menggunakan Aplikasi My Blue Bird

Pagi itu kesibukan di rumah, lain dari biasanya. Pasalnya si Ayah harus buru-buru berangkat ke kantor karena ada tugas yang harus diselesaikan. Padahal hari itu harusnya Ayah mengantar saya dan si kecil ke pool travel di Banyumanik. Saya harus segera berangkat ke Purworejo untuk menemani adik yang akan melahirkan. Kebetulan saya naik travel yang akan berangkat pukul 09.00 WIB. Mau tidak mau saya harus sampai di pool paling lambat setengah jam sebelum berangkat.
"Bunda berangkat sendiri ke pool travel, ya. Ayah nggak bisa anter, ada kapal yang sandar pagi ini. Ayah harus standby di pelabuhan," ujar si Ayah.
Saya hanya mengangguk meski sedikit kuatir membayangkan bagaimana repotnya naik turun angkot menuju ke Banyumanik. Maklum, setidaknya saya harus dua kali naik angkot untuk sampai kesana. Saya juga takut ketinggalan travel karena mengingat angkot sering ngetem dan berkali-kali berhenti. Kalau ketinggalan travel, artinya saya harus nunggu lebih lama lagi untuk jadwal keberangkatan selanjutnya.
"Nggak pa-pa ya berangkat sendiri? Naik taksi aja, jangan naik angkot. Biar cepat," kata si Ayah seolah tahu kekhawatiran saya.
Ya ampuun...kenapa nggak kepikiran dari tadi sih. Bukannya di tablet saya sudah terpasang aplikasi My Blue Bird.
"Ya udah, deh. Bunda pesen taksi aja. Ayah berangkat aja," ujar saya sambil mengantar si Ayah ke depan rumah.
Sembari menyiapkan barang bawaan, saya membuka aplikasi My Blue Bird di tablet saya dan mengorder taksi.


Setelah itu saya mengisi form dengan lengkap mulai dari nama, alamat lengkap, bila perlu beri keterangan tambahan untuk memudahkan pencarian alamat penjemputan. Bila isian dirasa sudah benar, klik Ok.


Nah, kalau sudah kita tinggal menunggu armada taksi menjemput di depan rumah. Kita juga bisa mengecek sampai dimana armada taksi yang akan menjemput melalui taxi trip tracking dan nama driver taksinya.  Tuuh, gampang kan.


Setelah melakukan order, tak berapa lama armada taksi yang saya pesanpun datang menjemput persis di depan rumah saya.

Si Princess siap masuk taksi
Dengan ramah Pak Anjar (nama sopir taksi) menanyakan nama saya dan tujuan saya. Setelah itu beliau dengan cekatan membantu memasukkan barang-barang bawaan saya ke dalam bagasi.

Melayani penumpang dengan ramah
Keselamatan dan kenyamanan penumpang sangat diutamakan
Tak perlu susah payah gonta-ganti angkot

Cepat, aman dan nyaman
Tak sampai setengah jam, akhirnya saya dan si kecil sampai juga di pool travel yang akan membawa saya ke Purworejo. Alhamdulillah saya tidak terlambat.

Mengenal Aplikasi My Blue Bird

Bergaya di photobooth My Blue Bird
Sebagai perusahaan taksi yang sudah beroperasi selama 40 tahun lebih, Blue Bird Grup terus berupaya melakukan inovasi-inovasi. Salah satunya dengan meluncurkan sebuah Aplikasi Pemesanan Taksi yang dinamakan My Blue Bird. Aplikasi pemesanan taksi secara online ini diluncurkan di berbagai kota di Indonesia termasuk  Semarang. Saya dan teman-teman blogger berkesempatan menghadiri acara pengenalan aplikasi ini di kantor Blue Bird Semarang, pada hari Sabtu (13/02/2016) lalu. Pada acara ini saya dan teman-teman juga menonton film yang menceritakan sejarah lahirnya bisnis taksi Blue Bird. Mutiara Djokosoetono, beliaulah sosok wanita dibalik kesuksesan Blue Bird Group saat ini. Melalui tangan dingin beliau, Blue Bird bisa berkembang dan merajai bisnis transportasi terutama taksi di Indonesia.

Aplikasi My Blue Bird ini diciptakan untuk memudahkan para pelanggan ketika memesan taksi. Kini pelanggan tak perlu menelpon apalagi menunggu taksi lewat di pinggir jalan jika ingin bepergian. Cukup memesan melalui aplikasi My Blue Bird. Nah, begini caranya :
  • Unduh aplikasi My Blue Bird di Google Play atau Playstore. Setelah itu isilah data yang diperlukan.
  • Pilih kota. Ada 6 kota yang saat ini bisa dipilih yaitu Jakarta, Bandung, Semarang, Surabaya, Bali dan Medan.
  • Masukkan nomor ponsel kita. Setelah itu kita akan mendapatkan kode verifikasi.
  • Masukkan data diri seperti nama, tanggal lahir, alamat dan email.
  • Sudah lengkap? Aplikasi My Blue Bird siap digunakan.

Pengalaman beberapa kali bepergian menggunakan taksi Blue Bird menunjukkan bahwa kita bisa melangkah lebih mudah menggunakan aplikasi My Blue Bird.




Posting Komentar

50 Komentar

  1. aku naik taxi ini pas mau nonton film..kalau dr penggaron ke CL naik brt lamaaaaaaaaaaaa bingit

    BalasHapus
  2. Sekarang Blue Bird juga gak mau ketinggalan jaman yah.. !makin sukses aja lah

    BalasHapus
  3. Blue Bird makin kece ajah dengan aplikasinya...

    BalasHapus
  4. Taksi burung biru ini inovasinya memang selalu luar biasa :)

    BalasHapus
  5. Rara gemesiin... *salahpokus

    dulu sebelum ada my bluebird aku males kalau mau pesan taksi, malah kadang suamiku milih manggil taksi ke pangkalan. hehe. sekarang tinggal wush-wush aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe..Raranya pengen cepet-cepet masuk taksi itu Mbak Rin.. :D
      dulu sih seringnya nyari taksi yang mangkal, tapi sekarang sudah nggak perlu lagi..

      Hapus
  6. Selalu suka kalau dapat driver yg ramah dan enak diajak ngomong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Alena...kebetulan selalu dapat driver yang ramah :D

      Hapus
  7. sukses ya mbak ika lombanya

    BalasHapus
  8. Asyik ya pake aplikasi ini..lebih cepat dan transparan... kita bisa liat udah sampe mana supir kita

    BalasHapus
  9. Coba dari dulu udah ada. Gak perlu bingung awe-awe nyegat taxi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha..ngawe-we...teriak-teriak juga.. :p

      Hapus
  10. waaah blue bird udah canggih yaa. udah punya aplikasi online juga sekarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya..Teh, biar nggak kalah saingan dong sama yang lain..

      Hapus
  11. Sekarang jadi serba mudah ya mba.

    BalasHapus
  12. Wiiiih udah langsung halan-halan sama princess naik taxi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe..iya dong, itu pas mau ke banyumanik..tuuh :D

      Hapus
  13. Ternyata mudah ya Mbak isinya. Saya memang langganan blue bird juga di kota saya, cuma lewat telepon biasanya, hehe. Asyik ya kalau sudah ada aplikasinya, lebih memudahkan, jadi ngga perlu report nyari2 nomor telepon (pengalaman saat ganti hp, nomornya hilang ternyata).
    Semoga menang ya Mbak, blog competitionnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak..gampang banget kok cara pasangnya..
      makasih doanya ya mbak ;)

      Hapus
  14. Di Pemalang nggak ada taksi, Mbak. Hahaha.
    Saya biasanya naik Blue Bird kalo pas transit di Jakarta sewaktu mau atau pulang mudik. Mudiknya ke Jambi sih, jadi kudu transit-transit. Jadi dari Pemalang naik KA turun stasiun, naik Blue Bird ke bandara terus lanjut pesawat. Atau dibalik, dari bandara nyari Blue Bird untuk ke stasiun.

    Kalau ada aplikasi begini bakal memudahkan banget, jadi bisa pesen sembari duduk-duduk dulu. Nggak usah nyegat di pinggir jalan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayang ya mas...Blue Bird hanya ada di kota2 besar aja...
      sekarang sih enak, kalo pesen tinggal klik-klik...tunggu sebentar, taksi sudah datag...enak banget

      Hapus
  15. Kalau harus pakai taxi, saya pasti pilih Blue Bird. Gak bisa pindah ke lain hati :)

    BalasHapus
  16. Aplikasi Blue bird membuat pesan taksi lebih mudah ya mbak Ika. Biasanya saya pesan taksi ini pakai telepon. Kalau ada aplikasinya lebih mudah ya...Belum pernah coba sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba aja pasang aplikasinya mba Nung...malah gampang, nggak usah telpon2 segala..hehe

      Hapus
  17. jarang naik taksi akunya mbak. pernah sih beberapa kali naik Blue Bird, tapi lewat telfon, belum pernah nyobain pakai aplikasinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe..pasang aja mbak, siapa tahu pas butuh bisa langsung pake kan

      Hapus
  18. Mb ita, aku baru ngeh bluebird dah nyampek pordjo loh
    Btw banyumanik ni daerah mana ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Blue Bird belum nyampe Pordjo lah..itu kan pas mau ke pool travel, dek
      Banyumanik masih di Semarang kok hehehe

      Hapus
  19. pakai aplikasi lebih mudah ya mba ika, bebas worry :)

    BalasHapus
  20. pelayanan blue bird memang jempol yah Mba Ika :)
    beberapa kali menggunakan taksi ini saat di jakarta dan selalu puas dengan pelayanannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups..mbak Ira, cepat dan pelayanannya bagus kok..

      Hapus
  21. Saya makai aplikasi sudah 2 tahunan. So far so good ko

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuuh kaan..ternyata banyak yang terbantu dan banyak yang suka ya :)

      Hapus
  22. Blue bird nggak ada di kotaku hiks. Coba kalo ada, senengnyaaaa. Jadi kalo suami pas keluar kota nggak bakalan bingung lagi kalo mau kemana-mana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah..iyakah mbak Li? Semoga segera ada ya mbak...kan enak kalo sudah ada blue biird, jadi nggak susah kemana-mana

      Hapus
  23. Aku juga suka naik blue bird Mbak, aman dan nyaman. PAk Drivernya juga ramah-ramah. Ah sayangnya di Yogya gak ada blue bird neh mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah...sayang banget ya mbak Rie, semoga nanti bisa melebar sampai kesana ;)

      Hapus
  24. makin keren aja nih blue bird. Kapan ni blubird ada di Lampung, hehe

    BalasHapus
  25. Hai mbak saya juga udah pakai aplikasi ini. Hihihii...Setelah melalui proses galau menggalau soal verifikasi kode. Untung aja pihak Blue Bird ceper bgt responnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip lah...nggak galau lagi kalau mau keman-mana dengan nyaman

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung dan tidak meninggalkan link hidup. Jangan lupa komentarnya yaaa.....
bundafinaufara.com